Breaking News

Unsur-Unsur Seni Rupa dan Penjelasannya

Unsur-Unsur Seni Rupa dan Penjelasannya – Ada sekitar delapan unsur seni yang bisa dipahami sebagai kriteria dalam berkarya. Seni adalah bagian dari ekspresi jiwa manusia dan dapat dinikmati melalui penglihatan dan sentuhan.

Unsur-Unsur Seni Rupa dan Penjelasannya

Sumber : cara.pro

Baca Juga : 5 Seni Budaya Indonesia Yang Mendunia

jean-michel-basquiat – Keberadaan unsur seni ini memungkinkan seniman menghadapi karya yang keindahan dan nilainya bisa diapresiasi. Elemen artistik yang terlibat adalah garis, bentuk, tekstur, titik, warna, kecerahan, bidang, dan ruang.

Seni rupa menurut Aristoteles adalah karya yang didasarkan pada peniruan alam dan ciri-ciri yang ideal.

Aristoteles adalah seorang filsuf atau filsuf Yunani kuno yang hidup antara 384-322 SM atau sekitar 2400 tahun yang lalu.

Dia belajar di Plato selama 20 tahun, tetapi dalam banyak hal dia tidak setuju dengan gurunya. Misalnya, menurut Plato kata “dua” adalah suatu benda abstrak yang dipisahkan dari benda fisik, sedangkan menurut Aristoteles, kata “dua” hanya menjadi kata sifat untuk benda fisik, seperti frasa “kendaraan roda dua”. . ” Kata “dua” dilekatkan pada roda yang merupakan bagian dari kendaraan.

Dalam banyak hal, Aristoteles lebih solid dari Plato. Terkait hal tersebut Aristoteles menolak konsep ketakterhinggaan, karena menurutnya semua benda di alam semesta ini berhingga. Bagi Aristoteles, sebuah garis dapat digambar sepanjang panjangnya, tetapi tidak ada garis yang panjangnya tak terhingga.

Aristoteles dikenal atas karya dan pemikirannya di bidang fisika, biologi, etika, politik, musik, bahasa, dan puisi. Aristoteles juga mewarisi sistem logika berdasarkan dialektika dan penalaran matematis. Pada 1940-an, ia menjadi mentor dan teman Alexander Agung, yang kemudian menjadi Raja Makedonia, Firaun Mesir, dan Raja Persia.

Unsur – Unsur Seni Rupa Garis

Sumber : rioeuteamo.net

Garis merupakan elemen artistik, dan bentuknya adalah jarak (lurus atau lengkung) antara satu titik dengan titik lainnya. Garis adalah elemen artistik yang tergores dari objek, bidang, ruang, tekstur, warna, dll.

Garis dapat digunakan untuk membuat bentuk dan bidang, dan mengandung elemen seni rupa yang memberi kesan kedalaman dan struktur. Menurut jenisnya, garis dibagi menjadi garis lurus, garis lengkung, garis panjang, garis pendek, garis horizontal, garis vertikal, garis diagonal, garis putus-putus, dll.

Entah itu dua dimensi atau tiga dimensi, tidak dapat dipungkiri bahwa garis memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap unsur seni lainnya. Garis bisa menjadi dasar menggambar atau melukis.

Unsur-Unsur Seni Rupa Bentuk

Bentuk ada di mana-mana, dan semua benda memiliki bentuk karena termasuk unsur artistik. Saat menggambar, seniman membuat bentuk dua dimensi: panjang dan lebar. Bentuk adalah bentuk yang ada di alam dan terlihat nyata.

Bentuk adalah elemen seni rupa yang dapat digunakan untuk mengontrol cara seniman memandang karya tersebut. Misalnya, segitiga bisa membantu menarik mata ke titik tertentu, sedangkan lingkaran melambangkan kontinuitas.

Bentuk geometris seperti lingkaran dan kotak akurat secara matematis, sedangkan bentuk organik dalam elemen seni rupa menarik inspirasi dari alam dan seringkali melengkung dan abstrak. Batasan bentuk ditentukan oleh elemen artistik lainnya (seperti garis, nilai, warna, dan tekstur).

Unsur-Unsur Seni Rupa Tekstur

Tekstur merupakan elemen artistik yang dapat mempengaruhi indera peraba. Tekstur diartikan sebagai gambaran tentang perasaan atau penampakan sesuatu. Pada dasarnya unsur tekstur artistik diartikan sebagai kualitas sentuhan permukaan benda.

Tekstur digunakan untuk mendeskripsikan perasaan ketika Anda menyentuh elemen artistik dalam sebuah karya tiga dimensi. Dalam karya dua dimensi (seperti lukisan), ini mungkin merujuk pada “rasa” visual dari karya tersebut.

Seniman menggunakan pengetahuannya tentang elemen seni untuk mendapatkan respons emosional dari orang-orang yang melihat karyanya. Tekstur dijelaskan dengan berbagai kata sifat. Kasar dan halus adalah dua yang paling umum, tetapi dapat didefinisikan lebih jauh.

Unsur-Unsur Seni Rupa Titik

Unsur artistik yang sama pentingnya dengan garis adalah titik. Pada dasarnya, ini adalah awal dari “sesuatu” dalam “ketiadaan”. Unsur seni membidik memaksa orang untuk berpikir tentang lokasinya dan memberikan sesuatu berdasarkan imajinasi dan ruang.

Unsur titik pada elemen seni biasanya digunakan untuk bagian terkecil dari sebuah karya seni. Teknik melukis yang menggunakan kombinasi berbagai perubahan ukuran titik dan warna disebut Pointillism.

Unsur-Unsur Seni Rupa Warna

Warna adalah elemen artistik yang dihasilkan ketika cahaya mengenai suatu objek dan dipantulkan kembali ke mata. Warna terbagi menjadi warna primer, warna kedua, warna ketiga, warna senada dan warna pelengkap.

Pemahaman mendalam tentang teori warna dalam elemen seni rupa membantu setiap seniman memanfaatkan warna yang mereka miliki dengan lebih baik. Unsur artistik warna dapat digunakan secara simbolis atau membuat pola. Anda dapat memilih ini untuk perbandingan atau untuk mengatur suasana hati tertentu.

Unsur-Unsur Seni Rupa Gelap Terang

Terkait dengan warna, kegelapan dan terang merupakan elemen artistik dari warna terang dan gelap. Nilai paling terang atau paling terang adalah putih, nilai paling gelap adalah hitam, dan perbedaan antara keduanya digunakan sebagai kontras.

Bermain game tidak hanya akan mengubah bentuk tertentu, tetapi juga mempengaruhi suasana karya seni. Ada dua jenis teknik dark light pada elemen artistik yaitu light dan dark contrast, yang merupakan gradasi atau gradasi, sedangkan outline merupakan shadow, tanpa gradasi atau gradasi.

Unsur-Unsur Seni Rupa

Sumber : cerdika.com

Unsur-Unsur Seni Rupa Bidang

Ketika suatu bentuk tertentu bertambah dalam dan menjadi tiga dimensi, itu bisa disebut elemen seni hidup. Dalam karya seni dua dimensi, sebuah bidang terbentuk karena adanya hubungan garis yang membatasi bentuk tersebut.

Unsur-unsur teknologi medan sendiri memiliki dimensi panjang dan lebar, atau biasa disebut bidang. Dari segi bentuk, bidang tersusun atas bidang biomorfik (organik), bidang geometri, bidang tak beraturan, dan bidang miring.

Dalam unsur seni terdapat bidang dasar yaitu persegi panjang, segitiga, lingkaran, trapesium, dll. Silinder, piramida, dan bola adalah beberapa bentuk planar 3D yang lebih umum.

Sebagai elemen artistik, bidang ini merepresentasikan objek tiga dimensi, meliputi volume, panjang, lebar, dan tinggi, sedangkan bentuknya dua dimensi atau datar.

Unsur-Unsur Seni Rupa Ruang

Elemen seni ini dapat dimanipulasi sesuai dengan cara seniman menempatkan garis, bentuk, bidang, dan warna. Ruang mengacu pada jarak atau area antara, antara, dan di dalam komponen pekerjaan.

Ruang bisa positif atau negatif, terbuka atau tertutup, dangkal atau dalam, dan dua atau tiga dimensi. Terkadang, ruang tidak tersaji secara jelas dalam karya tersebut, melainkan ilusi. Ruang pada elemen artistik menjadi acuan bagi penonton untuk menafsirkan karya seni. Seperti yang dilansir Wikipedia