Breaking News

Sejarah Jean Michel Basquiat Di That Jay-Z

Sejarah Jean Michel Basquiat Di That Jay-Z – BPada hari Senin, Tiffany & Co. meluncurkan kampanye baru yang heboh dengan semua daya tembak yang diberikan oleh induk perusahaan barunya, LVMH. Dijuluki “About Love,” iklan tersebut menampilkan Jay-Z dan Beyoncé bersantai di rumah modernis di Bel Air dengan mengenakan potongan-potongan tingkat grail yang direndam dalam pengetahuan Tiffany: semua 128,54 karat Tiffany Diamond yang terkenal untuk Bey, dan Jean Schlumberger’s Bird di atas a Bros batu untuk Jay.

jean-michel-basquiat

Sejarah Jean Michel Basquiat Di That Jay-Z

jean-michel-basquiat – Tapi beberapa pop pertama bukan satu-satunya undian iklan. Pemotretan dipusatkan di sekitar kanvas besar Jean-Michel Basquiat Equals Pi, yang dibuat oleh mendiang pelukis pada tahun 1982. Karya tersebut dilaporkan baru-baru ini dibeli oleh Tiffany, dan materi pers mengatakan bahwa karya tersebut telah berada dalam koleksi yang sama sejak pembuatannya, sehingga membuatnya menjadi , menurut merek, “penampilan publik pertama karya seni”.

Terlebih lagi, warna yang mendominasi kanvas adalah rona tertentu yang ditunjukkan oleh Executive VP Tiffany Alexandre Arnault agak mirip dengan warna telur robin ikonik yaitu Tiffany Blue. Kampanye ini adalah pertama kalinya ditampilkan dalam kampanye komersial dan karya seni tersebut akan ditampilkan kepada publik di perusahaan perhiasan unggulan Fifth Avenue.

Baca Juga : Bagaimana Seniman Jean Michel Basquiat Grafiti Menjadi Legenda Dunia Seni

“Kami tidak memiliki literatur yang mengatakan dia membuat lukisan untuk Tiffany,” kata Arnault kepada WWD . “Kami tahu dia mencintai New York, dan dia mencintai kemewahan dan dia mencintai perhiasan. Dugaan saya adalah bahwa lukisan itu bukan kebetulan. Warnanya sangat spesifik sehingga harus menjadi semacam penghormatan.”

Kemasan lukisan langka dengan dua superstar monokultur yang tersisa dan karat senilai galaksi kecil adalah topik yang sedang hangat pada Senin pagi. Memang hypebeasts semakin longgar dengan pengubah “belum pernah terlihat” . Tapi sepertinya hal-hal mungkin diperlukan sedikit kualifikasi. Lukisan itu, ternyata, telah terlihat sebelumnya, dan tampaknya melewati beberapa tangan sebelum berakhir dengan Tiffany, yang dengan sendirinya diakuisisi sepenuhnya oleh LVMH, domain dari keluarga pengumpul mega Arnault, awal tahun ini .

Basquiat membuat karya pada tahun 1982, umumnya dianggap berada di sekitar puncak kreatifnya. Musim panas itu ia muncul sebagai penemuan bintang di Documenta—survei seni kontemporer dua kali satu dekade di Kassel, Jerman, yang merupakan salah satu pertunjukan seni paling bergengsi di dunia—dan mengadakan pertunjukan tunggal di berbagai galeri di New York, Los Angeles, dan Eropa, bekerja di luar ruang studio di Crosby Street dan kota Modena di Italia.

Dan sementara tidak jelas siapa yang membeli karya itu pada tahun 1982, mereka bukan satu-satunya pemiliknya. Pada bulan Juni 1990, dua tahun setelah kematian Basquiat karena overdosis heroin pada usia 27, Equals Pi muncul di markas Sotheby’s New Bond Street di Mayfair, ditempatkan di lot 76 di salah satu lelang bulan Juni di London yang secara tradisional menandai akhir dari seni- kalender pasar. Ia gagal menemukan pembeli, tetapi enam tahun kemudian kembali ke Sotheby’s London, di mana ia dijual pada bulan Desember 1996 dengan harga sekitar $253.000.

Entah melalui penjualan itu atau transaksi lain, lukisan itu menjadi milik Alberto dan Stefania Sabbadini, pendiri kerajaan perhiasan Sabbadini, yang berbasis di Milan. Keluarga telah mengumpulkan selama bertahun-tahun, dan telah memasang hadiah mereka di dinding berbagai rumah mereka, di New York dan Italia dan kota ski Saint Moritz di Swiss. Pasangan itu mengundang W untuk mengunjungi markas mereka di Milan untuk foto besar yang tersebar di tahun 2018. Di sana, di samping karya George Condo, Damien Hirst, dan Anselm Kiefer, ada Equals Pi yang tergantung di atas sofa. ( W juga memperhatikan penampilan di arsipnya.)

Keluarga Sabbadini tidak menanggapi pesan yang menanyakan mengapa mereka memutuskan untuk menjual karya tersebut dan perwakilan Tiffany tidak membalas permintaan komentar.

The Arnaults tidak kurang untuk Basquiats. Ketua dan CEO LVMH Bernard Arnault sebelumnya mengatakan dia memiliki lebih dari selusin lukisan seniman, dipasang di berbagai rumahnya di Paris dan selatan Prancis, dan kadang-kadang dipinjamkan untuk pertunjukan di museum yang dirancang oleh Frank Gehry , Louis Vuitton. Dasar.

Adapun rona Tiffany-esque: mungkin? Basquiat akhirnya datang untuk “mencintai kemewahan,” tetapi era cat-cat-percik-pada-baju Armaninya tidak benar-benar sampai tahun 1985, ketika ketenaran dan kekayaannya telah mengubahnya menjadi singkatan untuk kecerobohan yang datang dengan era itu. ledakan. Untuk apa nilainya, satu persimpangan Tiffany dan Basquiat yang dapat ditemukan online adalah anekdot dari Michael Chow, pendiri restoran adegan pamungkas era itu, Mr Chow, menggambarkan satu malam perjalanan mereka berdua ke Hong Kong pada tahun 1985. Tiffany, pada saat itu, berada di tengah-tengah publik setelah bertahun-tahun berada di bawah kepemilikan Avon.

“Saya diundang makan malam oleh direktur Tiffany dan temannya, dan saya berkata, ya, saya bersama Jean-Michel Basquiat, dan kami semua pergi makan malam, ke Gaddi’s—restoran yang sangat mahal seperti yang Anda tahu, santapan lezat, ” kata Chow dalam sebuah wawancara untuk entri di katalog Phillips. “Dan saat makan malam—aku tidak berpikir dia [Basquiat] sangat menyukai tuan rumahku—dia sangat memberontak, jadi memesan anggur paling mahal, kau tahu, itu keterlaluan, sebotol anggur ini!”

Sekarang ini adalah bagian dari kampanye iklan Tiffany

Seniman kelahiran Brooklyn Jean-Michel Basquiat melukis “Equals Pi” pada tahun 1982. Selama hampir empat dekade, lukisan itu tetap berada di tangan pribadi – hampir seluruhnya tersembunyi dari dunia – bahkan ketika karya Basquiat lainnya memukau pengunjung museum dan dijual seharga puluhan juta. dolar.

Minggu ini, “Equals Pi” tampil dalam kampanye iklan Tiffany & Co. baru yang menampilkan Jay-Z dan Beyoncé.

Perhiasan mewah pada hari Senin meluncurkan kampanye “Tentang Cinta” dengan pasangan superstar, menampilkan Jay-Z mengenakan tuksedo dasi hitam klasik dan Beyoncé dalam gaun hitam dan Tiffany Diamond 128,54 karat. Penyanyi itu adalah satu dari hanya empat wanita yang pernah memakai permata, bergabung dengan Mary Whitehouse, Audrey Hepburn dan Lady Gaga, menurut Women’s Wear Daily.

Di latar belakang beberapa foto adalah karya Basquiat tahun 1982. Warna latar belakangnya, jika tidak cocok, setidaknya mendekati warna biru telur robin ikonik Tiffany.

Alexandre Arnault, wakil presiden eksekutif produk dan komunikasi Tiffany, mengatakan kepada Women’s Wear Daily bahwa perusahaan tidak memiliki bukti Basquiat menciptakan lukisan dengan mempertimbangkan perhiasan. Namun, tambahnya, hal itu tidak lepas dari pertanyaan.

“Kami tahu dia mencintai New York, dan dia mencintai kemewahan dan dia mencintai perhiasan. Dugaan saya adalah bahwa [lukisan biru] itu tidak kebetulan. Warnanya sangat spesifik sehingga harus menjadi semacam penghormatan, ”katanya kepada publikasi mode.

Karya Basquiat akan menjadi satu-satunya warna biru yang ditampilkan dalam kampanye tersebut, kata Arnault.

“Seperti yang Anda lihat, tidak ada Tiffany biru dalam kampanye selain lukisan itu,” katanya, seraya menambahkan bahwa karya tersebut pada akhirnya akan tinggal di toko utama Tiffany di Fifth Avenue. “Ini adalah cara untuk memodernisasi biru Tiffany.”

“Equals Pi” adalah salah satu dari ribuan lukisan dan gambar yang dibuat Basquiat dalam karir produktifnya yang terpotong oleh kematiannya akibat overdosis obat pada usia 27 tahun.

Basquiat menginspirasi Jay-Z, yang juga berkulit hitam dan dibesarkan di Brooklyn, jauh sebelum iklan baru Tiffany. Rapper itu berulang kali menyebut mendiang pelukis dalam lagu-lagunya. Pada tahun 2010, Jay-Z merilis sebuah lagu berjudul “Most Kingz,” di mana dia melakukan rap, “Terinspirasi oleh Basquiat, kereta saya terbakar / Semua orang mengambil gambar, memukul tubuh saya, saya lelah.”