Breaking News

Pengaruh Lukisan Leonardo da Vinci di Karya Seni Jean Michel Basquiat

Pengaruh Lukisan Leonardo da Vinci di Karya Seni Jean Michel Basquiat – Kata dan gambar, permukaan yang dilukis dan potongan kertas yang ditempel, sejarah dan masa kini, otobiografi dan mitos, grafiti dan pengetahuan. “Leonardo da Vinci’s Greatest Hits” adalah kolase dua meter dari cat putih menetes yang tersebar dengan diagram anatomi beranotasi, sebagian besar kaki terdistorsi dari gambar Leonardo dan dari Gray’s Anatomy seumur hidup pengaruh dan hadiah dari ibu Basquiat ketika dia berusia tujuh tahun.

jean-michel-basquiat

Pengaruh Lukisan Leonardo da Vinci di Karya Seni Jean Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Sebuah rel kereta yang goyah melintasi gambar sosok berotot bekerja pada akhirnya, tetapi stasiunnya adalah prasasti Latin dan mitos Yunani – latissimus dorsi, Prometheus Bound – menyiratkan tubuh yang rusak, fragmentasi, dan perbudakan. Ditegaskan kembali, kata-kata membawa kesenangan musikalitas, main-main dan setengah sajak.

Berceceran dan coretan, kartun tapi fasih, misterius namun menarik, seni Jean-Michel Basquiat berkobar di London musim gugur seperti komet. Begitu persuasifnya Barbican’s Basquiat: Boom for Real mengulang kembali kemunculan dramatis pelukis Afrika-Amerika, pengakuan instan, karir yang mempesona dan kematian overdosis heroin pada usia 27, sehingga pertunjukan itu terasa seperti kapsul perjalanan waktu ke tahun 1980-an New York.

Di musim pembukaan yang umumnya suram Rachel Whiteread dari Tate, Jasper Johns dari Royal Academy yang depresi, Pra-Raphaelites yang tertekan di Galeri Nasional Basquiat menghirup udara segar sekarang seperti dulu.

Musik meresapi dan mengangkat retrospektif Basquiat Inggris pertama ini. Layar pengantar yang besar menunjukkan artis, muda, hitam dan cantik, menari mengikuti soundtrack Duke Ellington yang memenuhi galeri dua ketinggian Barbican yang bergema. Ada film Basquiat DJ-ing di Mudd Club, tampil dengan bandnya Gray, nongkrong di perjalanan ke California dengan musisi rapper Rammellzee, yang potretnya digariskan di kanvas kuning “Hollywood Africans”.

Baca Juga : Awal Perjalanan Karir Seniman Jean Michel Basquiat

Dalam “Plastic Sax”, petak biru muda musik blues melapisi kanvas yang terkelupas di beberapa tempat untuk mengungkapkan tambalan kuning yang dicetak dengan potret, simbol, dan potongan teks yang menceritakan kembali kehidupan virtuoso jazz Charlie Parker. “King Zulu” yang meyakinkan menampilkan elemen jazz, digambar dengan keanggunan whiplash, mengambang di atas tanah biru: trombonis hitam, pemain terompet, pemain saksofon, dan satu sosok dandified putih yang diputihkan. Efeknya tenang tapi mendebarkan, seperti improvisasi.

Di tengah “Glenn” adalah gambar khas Basquiat tentang kepala hitam yang mengerikan, seperti tengkorak dan dengan mulut terbuka. Di sini giginya adalah papan catur hitam-putih, rahang yang menganga berisi keyboard akordeon dan dahinya adalah piano, nada-nada spiral menjadi gimbal berduri membentuk semacam mahkota. Pahlawan totem ini memancarkan ritme dan energi, seolah mengekspresikan vitalitas batin. Di sekelilingnya, setiap permukaan ditutupi dengan fotokopi kolase gambar Basquiat sendiri, beberapa eksperimen untuk kepala, diagram organ manusia lainnya: Anatomi Gray lagi.

Tema, bentuk, dan citra berpadu dalam perayaan hibriditas yang edgy ini. Anda mendengar pengaruh ritme dadakan dan sampling hip-hop, berkembang di Bronx ketika Basquiat tumbuh di tahun 1970-an, serta tarik-ulur antara jalan dan galeri. Basquiat, seorang remaja pelarian dari keluarga Haiti/Puerto Rico, mulai sebagai seniman grafiti dengan tanda tangan “SAMO” (kotoran lama yang sama). Di studio, ia terus memperlakukan kanvas sebagai balok dinding untuk mencoret-coret dan bereksperimen, meskipun garis alami yang kuat menopang setiap komposisi.

Seperti halnya kepedulian terhadap sejarah. Dalam karya-karya besar paling awal di sini, cat enamel-dan-semprot tahun 1980 yang tidak diberi judul pada panel logam (khas dari bahan-bahan yang diselamatkan dari masa grafiti Basquiat dan masih memuat simbol grafiti perkotaan SAMO dari pesawat terbang dan mobil kecil) dan kolase tahun 1981 yang menggambarkan ketidakrataan gedung pencakar langit, huruf A dan O yang berulang menghujani seperti bom: alfa dan omega, awal dan akhir. Pengaruh utama pendekatan scattergun, permukaan kasar namun elegan dan dorongan historis adalah Cy Twombly.

Rasa peristiwa sebagai lingkaran, siklus kekerasan dan penindasan yang terkutuk — sama lama — mendominasi pandangan Basquiat tentang lukisan sejarah. “Tanpa Judul (Hitam)” adalah peta AS yang dicat longgar dengan topeng hitam dan kata-kata “Gula” dan “Tembakau” tertulis di seluruh negara bagian selatan.

Dalam “Jawbone of an Ass” (judul mengacu pada senjata yang digunakan Samson untuk membunuh orang Filistin) tokoh kartun agresif dengan gigi besar cemberut dan menggigit, dan seorang petinju hitam meninju yang putih, di antara daftar pemimpin kekerasan sejarah, hitam dan putih . Nama-nama Ramses, Darius, Hector, Achilles, Alexander Agung, Scipio dan Hannibal semuanya muncul, di samping referensi ke Perang Punisia dan kata-kata “emansipasi” dan “budak”.

Tetapi jika sejarah berulang, begitu pula Basquiat. Seberapa asli dia? Karirnya begitu singkat sehingga karyanya tidak benar-benar berubah dan berkembang, dan mungkin dia sendiri, yang jatuh ke dalam kecanduan, merasakan frustrasi banyak seniman dewasa sebelum waktunya yang mencapai nada tinggi pada usia muda, dan terjerumus ke dalam satu jenis kesuksesan.

Tentu saja, sebagai anak bohemia SoHo yang bersinar, ia memainkan peran potret diri sebagai siluet hitam bertinta yang indah di atas kayu, atau sebagai petinju hitam, kepalan tinju, kepala tengkorak yang mengingatkan dewa roh Voodoo “Dos Cabezas”, potret ganda hitam-putih, ekonomis, sapuan kuas longgar yang didukung oleh pengurangan grafis, dieksekusi dalam dua jam setelah pertemuan pertama dengan Andy Warhol. Seperti yang dikatakan temannya Rene Ricard, “Seseorang harus menjadi representasi ikonik dari diri sendiri di kota ini”.

Penekanan hidup-dan-waktu Barbican kontras dengan retrospektif tengara Paris 2010, yang memiliki rentang lukisan yang lebih baik dan menelusuri lebih jelas garis keturunan Eropa Basquiat, terutama ke kepala topeng Picasso, membulatkan lingkaran apropriasi barat-Afrika. Di Paris, Basquiat tampak sebagai seorang modernis yang terlambat; di London dia adalah pelopor lintas genre, mengintegrasikan sejarah hitam ke dalam lukisan, dan dengan cerdas menggembar-gemborkan kebanjiran informasi saat ini.

“Dia memakan setiap gambar, setiap kata, setiap bit data,” tulis temannya Glenn O’Brien, “dan dia memproses semuanya menjadi injil kartun pop-art bebop cubist yang menyatukan seluruh kelebihan yang kita jalani menjadi sesuatu yang membuat pengertian baru yang mencengangkan”.

Energi, semangat, dan kepedihan Basquiat dibangkitkan dengan luar biasa dalam instalasi Barbican, dengan buku catatan yang dicoret, kartu pos buatan tangan, buku-bukunya, catatan-catatan dan film-filmnya yang membangun gambaran seorang pemuda yang penuh rasa ingin tahu dan perasaan gelisah tentang diri sendiri.

Saya mendapatkan fakta saya dari buku, hal-hal tentang atomiser, blues, etil alkohol, angsa di mesin terbang Mesir,” katanya. Dan “Saya tidak tahu bagaimana menggambarkan pekerjaan saya. Ini seperti bertanya pada Miles, bagaimana bunyi klaksonmu?” Mistis tetap tak tertahankan.