Breaking News

Mengenal Lebih Dalam Tentang Musik Campursari

Mengenal Lebih Dalam Tentang Musik Campursari – Pernah dengar musik Campursari? Indonesia terkenal dengan budayanya yang beragam.

Mengenal Lebih Dalam Tentang Musik Campursari

Sumber : m.kapanlagi.com

jean-michel-basquiat – bagaimana bisa? Negara kita adalah negara kepulauan dengan 34 provinsi dan 514 wilayah dan kota. Tak hanya itu, hampir setiap daerah memiliki ciri khas dan budayanya masing-masing. Dari rumah adat, makanan tradisional, bahasa hingga seni. Dari segi kesenian, Indonesia memiliki banyak lagu tradisional. Indonesia bahkan punya genre musiknya sendiri.

Nah, istilah Campursari dalam kancah musik nasional Indonesia mengacu pada perpaduan (crossover) dari beberapa genre musik kontemporer Indonesia. Nama Campursari diambil dari bahasa Jawa dan sebenarnya bersifat universal. Musik campursari di Jawa Tengah dan Jawa Timur khususnya berkaitan dengan modifikasi alat musik gamelan, sehingga bisa dipadukan dengan alat musik Barat dan sebaliknya. Padahal, alat musik “asing” ini mengikuti “norma musik yang disukai masyarakat setempat: corak dan cita rasa orang Jawa.

Campursari pertama kali dipasarkan oleh Manthous, dan keyboard dimasukkan ke dalam aransemen gamelan pada akhir 1980-an melalui organisasi gamelan “Maju Lancar”. Kemudian dengan cepat masuk ke elemen baru, seperti gaya jawa (keroncong), dan terakhir dangdut. Pada tahun 2000-an, bentuk campursari dikenal luas dan termasuk campuran gamelan dan keroncong. (Misalnya Kena Goda dalam Nurahana), campuran gamelan dan dangdut, serta keroncong dan dangdut (conddut, populer dalam lagu Didi Kempot). Meski perkembangan Campursari dipengaruhi oleh banyaknya pendukung yang mengkritisi keaslian genre musik tersebut, namun semua pihak sepakat bahwa Campursari merevitalisasi musik tradisional di Jawa.

Tokoh-tokoh campursari

Ada beberapa karakter Campursari, namun yang patut dibahas disini karena pengaruhnya yang kuat adalah Manthous dan Didi Kempot. Mengenai kedua karakter ini, dialog lengkapnya akan ditulis di bagian ini. Penulis lagu dan komposer

Manthous

Sumber : soundcloud.com

Manthous lahir di Th. Desa Playen di Gunung Kidul. Pada tahun 1950. Pada usia 16 tahun, Manthous berkelana ke Jakarta. Pilihan utamanya adalah menyanyi langsung, yang menurutnya adalah bakatnya. Namun, dalam. Pada tahun 1969, ia bertemu dengan Orkes Keroncong Bintang Jakarta yang dipimpin oleh Budiman BJ. Lalu, Pada tahun 1976, Manthous, yang ahli dalam bermain bass, dan Bieb, anak dari Benyamin S. Bieb Blues, mendirikan band rock modis Bieb Blues.), Band berlanjut hingga tahun 1930-an. Pada tahun 1980, Manthous dan Idris Sardi bertemu di Gambang Kromong Benyamin S.

Tampaknya semua pengalaman ini berdampak pada penguasaan Manthous terhadap semua jenis musik. Di bidang dangdut bahkan ia dianggap bisa menjadi panutan, karena ia mampu menciptakan keterampilan bermain bas yang sejak saat itu ditiru oleh para pemain bas dangdut saat ini.

Pada 1993, Manthous mendirikan Grup Musik Gunung Kidul Campursari Maju Lancar. Karyanya menunjukkan keunikan Campursari dan gaya Jawa yang ada. Ada warna rock, gaya reggae, gambang chromong dan sebagainya. Ada lagu Jawa murni, seperti Kutut Manggung atau Bowo Asmorondono, Dan permainan keyboard biru dan gitar bass. Didirikan pada 1993, Manthous, sebagai kerabat atau kolega anggota Gunungkidul Playen di Yogyakarta, telah menyelesaikan banyak buku rekor Semarang. Penjualan mencapai 50.000 gulungan per gulungan, tertinggi dibandingkan kaset tradisional atau keroncong pada pertengahan 1990-an. Minul dari Gunungkidul dan Sunyahni dari Karanganyar. Beberapa lagu populernya termasuk “Earrings”, “Nidamari”, “Gandrew” dan “Kutu Mangon”. Namun, karyanya yang hebat adalah Getuk yang dikenal luas oleh masyarakat Indonesia dan awalnya dipromosikan oleh Nurafni Octavia. Hingga terkena stroke, Manthous bersama Kelompok Campursari Maju Lancar Gunungkidul menjadi kiblat bagi pecinta lagu Jawa dan Campursari.

Didi Kempot

Sumber : en.tempo.co

Didik Prasetyo (Didik Prasetyo), atau lebih dikenal Didi Kempot (Didi Kempot), adalah sosok pasca gunung Camprisari. Didi Kempot lahir di Solo pada tanggal 31 Desember 1966, dan baru lulus SMA tahun kedua. Aslinya, putra komedian kondang Ranto Edi Gudel asal Solo ini adalah musisi jalanan. Lagu-lagunya lahir dari dunia “jalanan” itu, yang kemudian menjadi lagu-lagu populer, seperti Racing Station, Terminal Tirtonadi, Tulung, Cucak Rowo, Wen-Cen-Yu, The Important Hepi dan Moblong Moblong. Khusus untuk Cucak Rowo, lagu ini sebenarnya merupakan remake atau remake dari lagu lama dari Indonesia.

Nama Didi Kempot begitu populer hingga masih diasosiasikan dengan gaya Jawa dan Campursari. Didi tak hanya populer di Indonesia, tapi juga termasuk Suriname dan Belanda. Dalam bahasa Jawa atau keturunan Jawa, ia dianggap seorang superstar. Bahkan, Presiden Suriname, Weyden Bosch singgah di Indonesia pada Maret lalu. Pada tahun 1998, ia sendiri masuk ke Didi. Karena dedikasinya pada musik dan lagu Jawa gaya Jawa, dengan bantuan orang Jawa dari Belanda, ia kemudian dianugerahi gelar Penyanyi Jawa.

Album pertama Didi muncul di th. 1999. Termasuk lagu Cidro dan Stasiun Balapan. Awalnya, tidak ada pedagang kaset yang melihat karyanya. Dibandingkan dengan lagu-lagu populer “Manthous” dan “Anjar Any” tahun ini, mungkin karena perbedaan warna dan gaya musik yang gila. Pada 1990-an. Namun, album perdananya rupanya meledak di pasaran. Sejak saat itu, Didi mulai percaya pada lagu-lagu Jawa yang gigih. Setelah itu, adik dari pelawak Mamiek Prakoso ini menjadi salah satu idola para pencicip. Tawaran untuk mempengaruhi album juga menurun tajam, terutama karena dia memiliki 12 album dalam setahun. Menurut Wikipedia

Baca Juga : 5 Seni Budaya Indonesia Yang Mendunia

Alat Musik Yang Digunakan

Musik Campursari menggunakan gamelan sebagai instrumen utama dalam setiap pertunjukan. Hal ini sangat sesuai dengan event musik Campursari, dimana lebih dari satu instrumen ditambahkan dari konvensi luar. Oleh karena itu penulis akan membatasi instrumen apa yang dimainkan saat membawakan musik campursari. Instrumen gamelan biasanya dimainkan berdampingan dengan instrumen lain. Namun terkadang gamelan tidak bisa dimainkan.

Terlihat bahwa saat ada pementasan musik Campursari hanya menggunakan satu organ saja. Oleh karena itu, satu organ dapat menampung semua nada dan nada yang dihasilkan oleh gamelan dan instrumen lainnya.Ada alasan lain mengapa hanya satu organ yang dapat menghemat uang. Misalnya, menyewa alat musik mahal dan membayar hadiah pemain. Sumber dana yang terbatas berasal dari penggagas kegiatan ini, namun penggunaan organ tunggal ini tidak serta merta disebut sebagai alat musik Campursari, karena yang disebut alat musik Campursari merupakan gabungan antara gamelan dan alat musik lainnya sehingga menghasilkan warna yang berbeda. Suara musik menjadi lebih kaya dengan musiknya. Adapun yang disebut instrumen Campsari, lebih dari satu diantaranya adalah sebagai berikut:

Gamelan adalah ansambel musik, biasanya menampilkan organ logam, gambang, gendang dan gong. Istilah gamelan mengacu pada satu atau lebih alat musik, yang merupakan satu kesatuan lengkap yang dapat ditampilkan dan dibunyikan secara bersamaan. Kata gamelan sendiri berasal dari bahasa gamel jawa yang artinya pukul / lompat yang diikuti dengan ending yang menjadikannya kata benda. Orkestra Gamilan biasanya ditemukan di Jawa, Madura, Bali, dan Lombok, Indonesia, dengan ukuran dan bentuk yang bervariasi. Sementara di Bali dan Lombok, serta di Jawa sepanjang abad ke-18, makna gong dianggap identik dengan gamelan.

Pandangan hidup orang Jawa yang diekspresikan dalam musik gamelan adalah keharmonisan kehidupan jasmani dan rohani, keharmonisan dalam tutur kata dan perbuatan, sehingga tidak terjadi ledakan ekspresi dan toleransi antar sesama. Wujud nyata dalam musik adalah tali bab ditarik secukupnya, dan suara kenong, saron bedug dan gambang serta bunyi gong pada setiap lompatan irama digabungkan secara serupa.

Sebelum munculnya Gamelan, kebudayaan Buddha India menguasai Indonesia pada awal era pencatatan sejarah, yang juga merepresentasikan seni primitif Indonesia. Instrumen berkembang menjadi bentuknya saat ini selama zaman Kerajaan Magapacht. Dibandingkan dengan musik India, India hanya memiliki satu pengaruh. Dalam musik gamelan, bagaimana cara bernyanyi? Dalam mitologi Jawa, gamelan diciptakan oleh Sang Hyang Guru pada zaman Saka yang memerintah seluruh Jawa oleh Saka Hyang Guru, istananya terletak di Bukit Mahendra (sekarang Bukit Lawu) di Medangkamulan. Sang Hyang Guru pertama kali membuat gong yang memanggil para dewa. Untuk pesan yang lebih spesifik, akan dibuat dua buah gong untuk kemudian dibentuk kelompok gamelan.

Tidak jelas apa yang terjadi dengan Gamelan. Perkembangan musik gamelan diyakini berawal dari munculnya akar kenton, biola, tepuk tangan, gesekan dengan tali atau bambu tipis, hingga orang mengetahui bahwa alat musik itu terbuat dari logam. Setelah perkembangan ini dinamakan gamelan (gamelan), jenis musik ini digunakan untuk mengiringi pertunjukan dan tarian wayang. Sampai saat itu, itu telah menjadi musiknya sendiri lebih dari sekali, disempurnakan dalam nada orang berdosa.

Gambaran paling awal tentang ensembel alat musik tersebut dapat ditemukan di Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah yang sudah ada sejak abad ke-8. Berbagai alat musik ditemukan pada reliefnya, seperti seruling bambu, lonceng, kendang dengan berbagai ukuran, kecapi, dan alat musik petik untuk membenturkan dan memetik. Namun unsur alat musik metal jarang ditemukan. Namun relief pada alat musik ini dikatakan sebagai asal muasal gamelan.

Penyeteman dan produksi Orkestra Gamelan adalah sistem yang kompleks. Gamelan menggunakan empat metode laras, yaitu slendro, pelog, “degung” (khusus untuk daerah Sunda atau Jawa Barat) dan “madenda” (disebut juga diatonis), sama seperti tangga nada minor asli yang banyak digunakan di Eropa sama.

Satu set gamelan berisi lebih dari satu alat musik, termasuk satu set alat musik dengan gendang, gendang, biola dan organ, gambang, gong dan seruling bambu. Bahan utama pembuatan alat musik gamelan adalah bambu, logam dan kayu. Jika gong menutup ritme musik yang panjang dan menyeimbangkan setelah musik awalnya dihias dengan irama musik, maka setiap alat musik memiliki kelebihan tersendiri dalam pementasan musik gamelan.

Gamelan Jawa adalah musik dengan lima nada. Sebuah permainan gamelan lengkap terdiri dari dua babak, yaitu slendro dan pelog. Slendro memiliki 5 nada per oktaf, yaitu 1 2 3 5 6 [C-D E + G A], dan perbedaan nada sangat kecil. Pellogg punya

Ada 7 nada di setiap oktaf, yaitu, 1 2 3 4 5 6 7 [C + D E- F # G # A B], intervalnya sangat berbeda. Ada lebih dari satu aturan dalam penciptaan musik Gamiren, yaitu terdiri dari lebih dari satu putaran dan balet, dan dibatasi oleh satu Gonggen, sedangkan melodi terdiri dari 4 nada.

Seperangkat Gamelan Jawa berisi alat-alat 3.3.1.1.

kendang berikut (Gamelan klasik dan Gamelan Jaipong)

Ada dua jenis genderang, yaitu genderang klasik dan genderang Jaipur. Kendang klasik bercirikan tali lurus, sedangkan kendang jaipong bercirikan tali silang. Gendang kendang klasik hanya memiliki satu gendang, sedangkan gendang jaipong memiliki dua gendang. Kedua model gendang ini memiliki keunggulan dalam menghadirkan ritme dalam musik Campursari

Saron

Saron (atau disebut juga ricik) adalah alat musik gamelan dan dianggap sebagai keluarga Balungan.

Dalam bir Gamelan biasanya ada 4 salon, semuanya ada versi pelog dan slendro. Not-not yang dihasilkan Saron memiliki oktaf yang lebih tinggi dari demung dan memiliki ukuran fisik yang lebih kecil. Salon Tabuh biasanya terbuat dari kayu dan berbentuk seperti palu.

Ada cara umum untuk mengalahkannya berdasarkan nada, nada timbal balik, atau pemukulan bergantian antara Saron 1 dan Saron 2. Kecepatan dan kelemahan perkusi yang terkait dengan perintah berasal dari drum dan perkusi. Model Gendhing. Dalam Gendhing Gangsaran yang menggambarkan keadaan perang, ada cara umum untuk mengalahkannya berdasarkan nada, nada lawan, atau pemukulan bergantian antara salon ke-1 dan ke-2. Kesulitan dan kelemahan pukulan yang berkaitan dengan perintah berasal dari bunyi drum dan model Gendhing. Misalnya, dalam karya Gangsaran yang menggambarkan keadaan perang, ricik

Saat bermain di salon, pukul wilahan / lembaran logam dengan tangan kanan dengan alat perkusi, kemudian pukul wilahan yang dipukul di awal dengan tangan kiri untuk menghilangkan sisa senandung dari not yang dipukul sebelumnya. Teknik ini disebut memathet (kata dasar: pathet = push)

Gender

Gender (dilafalkan “gendèr”) adalah jenis telepon logam yang merupakan bagian dari larik gamelan Jawa. Ini memiliki 10 sampai 14 bilah logam (kuningan) miring, yang digantung dari resonator bambu atau seng dan dipukul dengan pemukul bilah melingkar yang terbuat dari kain yang dilapisi dengan kayu. Pitch tersebut tergantung pada skala yang digunakan. On Gender (dilafalkan “gendèr”) adalah telepon logam yang merupakan bagian dari larik gamelan Jawa. Ini memiliki 10 sampai 14 bilah logam (kuningan) miring, digantung pada balok oleh resonator bambu atau seng, dan dipukul dengan pemukul bilah melingkar yang terbuat dari kain yang dilapisi dengan kayu. Pitch tersebut tergantung pada skala yang digunakan.

Gong

Gong adalah alat musik yang ditopang oleh lima jari dan dipukul dengan tongkat pendek. Fakta membuktikan bahwa cara memegang gong dengan lima jari memiliki tujuan khusus, yaitu gong adalah alat musik yang ditopang dengan lima jari dan dipukul dengan tongkat pendek. Ternyata cara memegang gong dengan lima jari memiliki tujuan khusus.

(Siter dan Celempung)

Siter dan celempung adalah alat musik petik dalam gamelan Jawa. Dan juga memiliki keterkaitan dengan pipa dalam gamelannya.

Siter dan organ masing-masing memiliki 11 dan 13 senar yang membentang di kedua sisi kotak resonator. Biasanya, satu senar disetel sebagai bunyi pelog, dan senar lainnya disetel sebagai bunyi slendro. Biasanya stand piano berukuran panjang sekitar 30 cm dan diletakkan di dalam kotak selama pertunjukan, sedangkan celempung panjangnya sekitar 90 cm, memiliki empat kaki, dan diletakkan satu oktaf di bawah stand piano. Positioner dan celempung adalah salah satu alat musik yang dimainkan oleh (panerusan), yaitu alat musik cengkok (berdasarkan melodi balungan). Kecepatan bermain sitar dan organ mirip dengan gambang (irama cepat).

Nama “siter” berasal dari bahasa Belanda “citer” dan juga berhubungan dengan bahasa Inggris “siter”. “Celempung” mengacu pada Sun Serempungan dalam bentuk musiknya.

Gunakan ibu jari Anda untuk memainkan dawai guzheng, dan gunakan jari-jari lainnya untuk menghindari getaran saat Anda memetik senar lainnya, yang merupakan ciri khas instrumen gamelan. Jari-jari kedua tangan digunakan untuk berpegangan, jari-jari tangan kanan di bawah senar, dan jari-jari tangan kiri di atas senar. Alat khas Gamelan Siteran adalah pelacak dan celempung dengan berbagai ukuran, meskipun juga digunakan pada banyak jenis gamelan lainnya.

Gitar Elektrik

Gitar listrik adalah alat musik bersenar enam dengan nada diatonis. Gitar elektrik merupakan salah satu alat musik dengan klasifikasi chordophone. Gitar listrik adalah pembawa ritme dan melodi. Gitar listrik dimainkan oleh pemain. Saat memainkan instrumen gitar, posisi pemain adalah berdiri atau duduk. Ini akan disesuaikan dengan konteks acara yang menyertainya.

Gitar listrik adalah gitar yang menggunakan beberapa pickup untuk mengubah suara atau getaran senar gitar menjadi arus listrik, yang diperkuat oleh satu set amplifier dan speaker. Bunyi gitar listrik dihasilkan dari getaran senar gitar yang mengenai kumparan di badan utama gitar. Terkadang, sinyal dari pickup diubah secara elektronik menjadi gema atau distorsi melalui efek gitar.

Gitar Bass

Gitar bass listrik (sering disebut bass listrik atau singkatnya bass) adalah alat musik gesek yang menggunakan listrik untuk memperkuat suara. Ini terlihat mirip dengan gitar listrik, tetapi memiliki tubuh yang lebih besar, leher yang lebih panjang, dan biasanya empat senar. Idealnya, bass itu sendiri lebih berat daripada gitar elektrik biasa karena senarnya lebih tebal (untuk menjaga nada / suara rendah), jadi sebaiknya pilihlah kayu yang kuat dan kuat untuk menyeimbangkan tekanan di leher Anda.

Selain itu, ukuran fret (senar pada gitar) berukuran besar dan dapat disesuaikan dengan ketebalan senar.

Rebana

Termasuk dalam seri rebana, namun telah diproses oleh mesin produksi pabrik. Mainkan musik yang dapat menyebabkan perubahan irama musik Campursari.

Keyboard

Saat memainkan keyboard, penggunaan akord sangat penting dan sering digunakan. Akor adalah kumpulan dari tiga nada atau lebih, dan saat dimainkan bersama, akor akan berbunyi secara harmonis. Akor bisa dimainkan sebentar-sebentar atau bersamaan. Akord ini digunakan untuk mengiringi lagu. Misalnya, menekan tiga tuts piano C secara bersamaan, E dan G akan memainkan akord.

Dalam pertunjukan musik Campursari, instrumen keyboard memegang peranan yang sangat penting. Karena hanya keyboard yang bisa menggantikan banyak warna musik. Oleh karena itu, dalam beberapa kasus, instrumen keyboard memainkan peran yang sangat penting dalam permainan musik Campursari. Karena hanya keyboard yang bisa menggantikan banyak warna musik. Oleh karena itu, dalam beberapa kasus,

Drum Set

Gendang adalah seperangkat alat musik perkusi yang terdiri dari kulit yang direntangkan dan dipukul dengan tangan atau tongkat kayu. Selain kulit, bahan lain seperti plastik juga digunakan.