Breaking News

Kutipan Oleh Jean Michel Basquiat dan Museum of Fine Arts Boston Exhibition

Kutipan Oleh Jean Michel Basquiat dan Museum of Fine Arts Boston Exhibition – Karena pertunjukan MFA oleh Jean Michel Basquiat akan berakhir pada saat saya menerbitkan artikel ini, saya ingin memastikan bahwa kontennya tetap relevan.

jean-michel-basquiat

Kutipan Oleh Jean Michel Basquiat dan Museum of Fine Arts Boston Exhibition

jean-michel-basquiat – Oleh karena itu, silakan nikmati foto-foto asli Pameran MFA Boston “Menulis Masa Depan” Basquiat dan Generasi Hip-Hop ini (dilihat dari 18 Oktober 2020–25 Juli 2021 di Galeri Ann dan Graham Gund) disertai kutipan oleh Jean Michel Basquiat. Semua foto kecuali dinyatakan lain diambil oleh Christine O’Donnell untuk Thoughts on Art.

Foto-foto ini akan diselingi dengan kutipan oleh Jean Michel Basquiat. Mungkin mereka akan membantu kita menjawab, “Siapa itu Jean Michel Basquiat?” dengan membiarkan kita melihat sisi lain dirinya: baik melalui lukisannya maupun melalui kata-katanya.

Untitled, 1983 & Fun Fridge

“Semakin saya melukis, semakin saya menyukai semuanya.” — Jean-Michel Basquiat

Karya Basquiat di atas, Untitled (1983) menginspirasinya untuk menjelaskan tentang karya tersebut (sesuai label galeri di MFA),

“Saya mencoba melukis lanskap yang sangat perkotaan… Saya mencoba melukis seperti Lower East Side dan bagaimana rasanya tinggal di sana dan Anda tahu… benda-benda Spanyol dari lingkungan sekitar dan seperti…. Saya tidak tahu, bodega, gambar, dan hal-hal seperti itu. ”

Baca Juga : Lukisan Jean Michel Basquiat Termahal di Lelang

Basquiat, Untitled (1983)

“Saya mencoret kata-kata agar Anda lebih sering melihatnya; fakta bahwa mereka dikaburkan membuat Anda ingin membacanya.” – Jean Michel Basquiat

Mengenai penggunaan teks dalam lukisannya, ia juga dikutip mengatakan:

“Ada sekitar 30 kata di sekitar Anda sepanjang waktu, seperti ‘utas’ atau ‘keluar’.” — Jean-Michel Basquiat

Inspirasi lingkungan ini adalah konsep yang menarik: Basquiat menarik kata-kata dalam karyanya langsung dari kehidupan saat ia melukis. Kata-kata apa yang mengelilingi kita? Apa yang dia simpan? Apa yang dia coret dan mengapa?

Campbell’s Soup Train, 1980

Fab 5 Freddy ‘s Campbell’s Soup train, sebuah kolaborasi dengan Lee Quiñones dimulai pada tahun 1980. Sebuah artikel Artnews baru-baru ini mewawancarai kedua seniman dan membahas signifikansinya salah satunya adalah “Campbell’s Soup secara langsung bertentangan dengan asumsi rasis bahwa seni grafiti tidak ditambatkan dari seni sejarah, membuktikan bahwa muralisme di kereta api memiliki denyut nadi di setiap sudut kota metropolitannya: kereta api ini berakar pada segudang pengaruh budaya dan seni, termasuk tetapi sama sekali tidak terbatas pada kanon seni kontemporer, sejarah seni, budaya buku komik, dan desain komersial .” — Liz Munsell dan Greg Tate

Basquiat memiliki pola pikir yang sama: dia tahu sejarah seninya, dia tahu apa yang ingin dia katakan. Pepatah terkenal adalah “Anda harus tahu aturan untuk dapat melanggarnya.” Basquiat tahu aturannya, dia hanya memilih untuk melampaui.

“Saya tidak mendengarkan apa yang dikatakan kritikus seni. Saya tidak tahu siapa saja yang membutuhkan kritikus untuk mengetahui apa itu seni.” – Jean-Michel Basquiat

Ransom Note, CEE, 1984

“Graffiti memiliki banyak aturan di dalamnya tentang apa yang dapat Anda lakukan dan apa yang tidak dapat Anda lakukan, dan saya pikir sulit untuk membuat seni dalam kondisi seperti itu.” — Jean-Michel Basquiat

ERO, 1984

“ Orang kulit gelap merupakan protagonis di beberapa besar lukisan saya. Aku mengetahui kalau aku tidak memandang banyak gambar dengan orang kulit gelap di dalamnya.”— Jean- Michel Basquiat

Jean-Michel Basquiat, ERO, 1984 Akrilik, stik minyak, dan kolase Xerox di atas kanvas

Label galeri mengatakan semuanya di sini (dan sangat menarik!): “Basquiat menggambarkan ERO (Dominique Philbert) dalam perspektif ganda di puncak karir seninya yang singkat namun menonjol. ERO (“Ever Rocking On”) adalah salah satu talenta termuda dari gerakan pasca-grafiti.

Dia berpameran di Galeri Menyenangkan pada usia lima belas tahun dan ditampilkan dalam banyak pameran pasca-grafiti dasar bersama Basquiat, Fab 5 Freddy, Futura, dan lainnya.

Di sini elemen kolase, di-xerox dari sebuah gambar, mengingatkan pada buku catatan di mana Basquiat, ERO, dan lainnya menguji tulisan dan strategi komposisi sebelum memindahkannya ke kanvas. Pengulangan kata “CARBON” dasar unsur untuk alat menggambar seperti grafit dan arang mengacu pada panggilan kreatif kedua seniman tersebut.”

“Saya bukan seniman kulit hitam, saya seorang seniman.” — Jean-Michel Basquiat

Tolong, mari kita semua mengingat kutipan ini. Kami tidak menganggap seniman kulit putih seperti itu – berikan seniman dari ras lain anugerah yang sama untuk menjadi individu alih-alih mewakili identitas etnis mereka.

“Saya memulai sebuah gambar dan saya menyelesaikannya. Saya tidak memikirkan seni saat saya bekerja. Saya mencoba berpikir tentang kehidupan.” — Jean-Michel Basquiat

Saya akan kembali menyampaikan kata-kata para kurator MFA yang termasyhur karena mereka tahu lebih banyak dari saya, dan menulis dengan fasih tentang karya ini, Six Crimee. “Dalam penggambaran enam “mitra dalam kejahatan” yang tidak disebutkan namanya (kejahatan dalam bahasa jalanan) Basquiat menggambarkan wajah teman-teman ini dengan sapuan cat hitam yang kasar, mengaburkan fitur mereka untuk menyulap profil rasial yang merajalela dari pemuda kulit hitam.

Lingkaran atau mahkota duri di atas masing-masing menandakan kepolosan orang kulit hitam dan ancaman serangan rasis dan kekerasan yang mereka hadapi di negara ini. Kenyataan ini akan sangat membebani Basquiat pada tahun berikutnya, dengan pembunuhan brutal artis Michael Stewart di tangan polisi sebuah tragedi yang mendorongnya untuk menyadari, “Itu bisa saja saya.” “Percaya atau tidak, aku sebenarnya bisa menggambar.” — Jean-Michel Basquiat

Selected Fab 5 Freddy Haring and LA2 Pieces

Saya tidak selalu menjadi penggemar berat Haring, tetapi karyanya terus berkembang pada saya (seperti halnya Basquiat!). Dedikasi pada kerajinan, serta gaya yang dapat dikenali yang bekerja pada banyak dukungan membuat karya Haring menjadi tambahan yang sangat berkesan untuk Menulis Masa Depan. Berikut adalah beberapa contoh.

“Latihan Basquiat bergerak mulus antar disiplin, meruntuhkan batas antara melukis, menggambar, memahat, mode, pertunjukan, menulis, dan musik. Dia mengungkapkan ketertarikannya pada selebriti dengan menggambarkan pahlawan olahraga dan musisi terkenal dalam karya dua dimensinya dan dengan mahir menata dirinya dalam pertunjukan dan kehidupan sehari-hari. Dia mengenakan helm ini dalam sejumlah karya kolaboratif berbasis kinerja awal.”