Breaking News

Karya Jean-Michel Basquiat Termahal yang Pernah Dijual di Lelang

Karya Jean-Michel Basquiat Termahal yang Pernah Dijual di Lelang – Tahun 1981 hingga 1984 adalah periode singkat dari hasil artistik intens yang mengukuhkan tempat Jean-Michel Basquiat dalam kanon sejarah seni. Awalnya bekerja di bawah moniker SAMO, Basquiat, teman artis Keith Haring dan aktris Patti Astor, menjadi anggota integral dari lingkaran sosial di sekitar Mudd Club, hibrida klub malam-galeri yang mendefinisikan pusat kota dekade itu.

jean-michel-basquiat

Karya Jean-Michel Basquiat Termahal yang Pernah Dijual di Lelang

jean-michel-basquiat – Pada tahun 1981, salah satu pendiri Mudd Club Diego Cortez menempatkan Basquiat yang berusia 21 tahun — yang saat itu dikenal terutama sebagai seniman jalanan — dalam sebuah pertunjukan grup yang disebut “New York / New Wave,” dan dia sedang dalam perjalanan menuju ketenaran dari sana.

Pada tahun 1983, Basquiat telah menemukan jalan ke pagar betis mantan kurator Met Henry Geldzahler. Tahun itu, sebuah diskusi antara Geldzahler dan artis yang diterbitkan di majalah Interview membatasi elemen-elemen kunci yang sekarang terkenal dari karya Basquiat: royalti, kepahlawanan, dan jalanan.

Baca Juga : Cara Menciptakan Seni Tanpa Keahlian Teknis

Meskipun masih muda, kelincahan kreatif seniman dan kecerdasan politiknya memungkinkannya muncul sebagai kekuatan utama yang menyatukan seni jalanan dengan lukisan, yang pada dasarnya menjembatani kesenjangan antara mode yang secara historis dianggap seni tinggi dan rendah. Pada saat Basquiat meninggal pada 27 tahun 1988, ia telah menjadi salah satu seniman papan atas yang bekerja di New York.

Selama dekade berikutnya, status Basquiat sebagai seniman akan dievaluasi kembali oleh lembaga-lembaga di mana ia tetap kurang terwakili. Basquiat adalah salah satu seniman yang paling dihargai di pasar seni, dan karyanya secara teratur terjual puluhan juta di lelang, yang masing-masing diselesaikan dalam periode singkat antara 1981 dan 1984. Di bawah ini, lihat 10 penjualan publik teratas dari karya seniman.

Tanpa Judul , 1982

Dijual seharga: $29,3 juta

Pada November 2013, satu lagi karya tanpa judul dari tahun 1982 terjual dalam penjualan malam seni kontemporer dan pascaperang Christie, mencapai perkiraan pra-penjualan sebesar $25 juta–$35 juta.

Tahun pembuatan lukisan itu menandai titik ketika Basquiat mulai memiliki mahkota yang sering muncul di seluruh karyanya. Tahun itu juga menandai periode pertumbuhan yang signifikan bagi Basquiat dia adalah seniman termuda yang tampil di Documenta edisi 1982, pameran seni Jerman yang diadakan setiap lima tahun, dan dia duduk untuk potret oleh fotografer terkenal James Van Der Zee yang nantinya akan menyertai profil Henry Geldzahler tentang artis untuk Wawancara.

Sejak dilelang pada 2013, Untitledterus menjadi daya tarik utama. Itu termasuk dalam retrospektif Basquiat 2018 di Fondation Louis Vuitton di Paris, yang merupakan pameran seni kontemporer paling banyak dikunjungi kedua di dunia tahun itu, menurut angka kehadiran museum tahunan Art Newspaper.

Daging dan Roh , 1982–83

Dijual seharga: $30,7 juta

Flesh and Spirit pertama kali diperlihatkan oleh dealer legendaris Tony Shafrazi pada tahun 1983 dan dianggap sebagai karya Basquiat yang patut dicontoh, jika bukan yang langka, karena dilakukan dengan menggunakan palet netral yang hampir eksklusif.

Pada 12 kaki persegi, itu memuat gambar kerangka yang tergores dan referensi tertulis tentang anatomi manusia. Lukisan itu mengambil judul dari buku sejarawan Robert Thompson tahun 1983, Flash of the Spirit , tentang warisan seni Afrika dalam estetika kontemporer global.

Penjualan lukisan itu di Sotheby’s pada Mei 2018 tidak biasa karena kontroversi publik yang ditimbulkannya. Awalnya, lukisan itu dibeli dari galeri Shafrazi di New York oleh Dolores Ormandy Neumann, istri kolektor Hubert Neumann.

Ketika Dolores meninggal, dia secara khusus meninggalkan lukisan itu kepada putrinya. Suaminya, yang mewarisi banyak koleksi seni blue-chip dari ayahnya Morton Neumann, membantah kepemilikan dan mulai mengganggu penjualan secara terbuka.

Putusan pengadilan hanya beberapa hari sebelum pelelangan memungkinkan penjualan untuk akhirnya dilanjutkan. Ketika lukisan itu akhirnya berhasil, itu menjadi salah satu karya Basquiat paling mahal, dijual seharga $ 30,7 juta.

Tanpa Judul , 1981

Dijual seharga: $34,9 juta

Tidak ada karya Basquiat dengan figur bermahkota yang pernah terjual lebih dari Untitled , yang dilelang pada Mei 2014 di Christie’s. Itu bersumber dari tanah kolektor Maryland Anita Reiner, yang meninggal tahun sebelumnya pada tahun 2013, dan awalnya membelinya pada tahun 1982 dari dealer artis New York Annina Nosei. Pekerjaan itu membawa perkiraan pra-penjualan $ 20 juta–30 juta, dan itu mencapai kisaran terbaik, menghasilkan $ 34,9 juta dengan premi.

La Hara , 1981

Dijual seharga: $35 juta

Pada Mei 2017, kolektor dan manajer dana lindung nilai terkemuka, Steven Cohen, menjual La Hara di Christie’s New York seharga $35 juta, tepat di atas perkiraan tingginya $28 juta. La Haranilai sejarahnya tak tertandingi.

Karya tersebut mewakili arus bawah dalam praktik Basquiat yang mengakui ancaman historis kekerasan yang dihadapi komunitas perkotaan yang terpinggirkan. Lukisan itu menggambarkan citra seorang polisi berseragam di balik jeruji besi yang dikelilingi lambang otoritas.

Judulnya adalah bahasa gaul Nuyorican untuk “polisi”, dan secara simultan mengacu pada warisan Basquiat dan referensi pada budaya jalanan. Diakui karena kritik sosial-politiknya, karya tersebut ditampilkan dalam pameran Museum Guggenheim 2019 “Basquiat’s Defacement,” yang diselenggarakan oleh Chaédria LaBouvier, yang berkisar seputar reaksi komunitas seni East Village terhadap pembunuhan polisi terhadap Michael Stewart.

Lapangan Sebelah Jalan Lain , 1981

Dijual seharga: $37,1 juta

Awalnya dipamerkan dalam pertunjukan Galleria d’Arte Emilio Mazzoli pada tahun 1981, The Field Next to the Other Road tumbuh dari periode di mana Basquiat mulai sangat bergantung pada kerangka, lingkaran cahaya, dan citra alegoris.

Ini adalah salah satu dari sedikit lukisan Basquiat yang menggambarkan sosok yang dapat dikenali sepenuhnya. Pada tahun 2015, mantan dealer Basquiat, Tony Shafrazi, menawarkan The Field Next to the Other Road di Christie’s, di mana ia menghasilkan $37,1 juta dengan premi.

Hampir setahun setelah penjualannya, Christie’s mengajukan tuntutan hukum yang menuntut keluarga terkemuka Mugrabi membayar lukisan itu secara penuh. (Keluarga itu awalnya menyetor $5 juta, berharap Christie’s akan menemukan pembeli dalam penjualan pribadi.) Klaim hukum mengungkapkan bahwa Mugrabis, yang merupakan klien aktif di pasar Basquiat, telah membeli karya itu.

Prajurit , 1982

Dijual seharga: $41,9 M.

Dijual dalam penjualan lot tunggal Christie di Hong Kong pada Maret 2021, karya ini, yang menggambarkan sosok bermahkota memegang senjata, berasal dari koleksi maestro real estat Jerman-Amerika Aby Rosen.

Setelah membelinya pada tahun 2012 di Sotheby’s dengan harga $8,7 juta, harga baru di Christie’s membuat karya tersebut dihargai sekitar 380 persen dalam sembilan tahun. Itu pergi ke pembeli di telepon dengan spesialis seni kontemporer Hong Kong rumah Jacky Ho, mengalahkan klien ketua Christie New York Alex Rotter.

Fleksibel , 1984

Dijual seharga: $45,3 juta

Penjualan Fleksibel adalah momen besar bagi rumah lelang butik Phillips, yang telah membuat kesepakatan dengan tanah milik Basquiat untuk menjual karya-karya yang masih dipegang oleh ahli warisnya, dua saudara perempuan seniman itu.

Pada Mei 2018, Phillips menawarkan Fleksibeldengan perkiraan rendah $ 20 juta — titik harga yang tampaknya konservatif untuk sebuah karya oleh tokoh pasar yang begitu dominan. Tidak seperti banyak karya Basquiat, ini bukanlah lukisan yang dibuat di atas kanvas—melainkan dilakukan di atas bilah pagar.

Berukuran delapan setengah kaki, itu adalah salah satu lukisan Basquiat terbesar yang pernah dilelang. Citra seorang raja mitos yang begitu mengingatkan pada jenis tokoh sentral misterius yang muncul dalam karya-karya paling berharga Basquiat pasti membantu menarik penawaran yang agresif, yang pada akhirnya membuat rumah itu menerima jumlah $45,3 juta untuk itu.

Kepala debu , 1982

Dijual seharga: $48,8 juta

Dustheads akan selamanya memiliki tanda bintang di samping harga jualnya. Pada 2013, harga Basquiat mulai melonjak. Pada bulan Mei tahun itu, Dustheads dijual di Christie’s New York, menghasilkan $20 juta lebih banyak daripada karya artis lain yang terjual awal tahun itu di bulan November.

Kabarnya, penjualnya adalah kolektor London Tiqui Atencio, yang telah membeli karya itu dari Galeri Tony Shafrazi pada tahun 1996. Dalam ulasan tahun 1996 yang diterbitkan di ARTnews tentang pertunjukan Shafrazi, kritikus Elizabeth Hayt melihat lukisan itu sebagai “lambang kemarahan dan teror.”

Dua tahun setelah penjualan Christie, investigasi New York Times terhadap penggunaan real estat mewah Manhattan oleh pembeli asing mengungkapkan selain bahwa pemodal Malaysia Jho Low telah menjadi pembeli.

Pada tahun-tahun berikutnya, Low akan dituduh menyalahgunakan dana dari 1Malaysia Development Berhad, sebuah perusahaan yang dikelola pemerintah, untuk membayar gaya hidup yang memungkinkan sejumlah pembelian seni bernilai tinggi.

Dustheads pada akhirnya akan digunakan oleh Low sebagai jaminan untuk pinjaman dari cabang layanan keuangan Sotheby, dan hasil dari pinjaman tersebut digunakan untuk membangun kapal pesiar besar. Low gagal membayar pinjaman, yang memberikan gelar Sotheby untuk pekerjaan itu. Penjualan pribadi kepada manajer dana lindung nilai D1 Capital Daniel Sundheim mengatur ulang harga hanya $35 juta.

Versus Medici , 1982

Dijual seharga: $50,8 juta

Dalam debut lelangnya, Versus Medici (1982) terjual selama acara penjualan malam maraton Sotheby pada Mei 2021, pada minggu yang sama ketika lukisan tengkorak Basquiat dari koleksi salah satu pendiri Valentino, Giancarlo Giammetti, dijual di Christie’s seharga $93 juta.

Versus Medici ditawarkan dengan perkiraan $35 juta. Pemilik terakhir yang tercatat adalah mendiang kolektor Belgia Israel Yaron Bruckner, pendiri pengecer Belgia Eastbridge Group, yang meninggal pada tahun 2013 dan memperoleh karya tersebut pada tahun 1990.

Pekerjaan yang dijamin pergi ke penawar melalui telepon dengan ketua Sotheby’s Americas Lisa Dennison untuk palu harga $44 juta, atau $50,8 juta dengan biaya pembeli. Pembeli itu kemudian terungkap sebagai mega kolektor dan maestro kasino Steve Wynn.

Iblis , 1982

Dijual seharga: $57,3 juta

Basquiat’s Untitled (Devil) dijual di Christie’s pada Mei 2016. Dijual dari koleksi Adam Lindemann, gambar berukuran papan reklame telah dianggap sebagai ikon bagi kolektor Basquiat karena menampilkan gambar setan yang muncul di sebagian besar karya Basquiat.

Pada tahun 1982, ketika Basquiat menciptakan Untitled (Devil) , ia mulai menghabiskan waktu di Los Angeles, bertemu dengan kolektor yang akan menjadi beberapa pemain paling berpengaruh di industri seni, seperti Eli dan Edythe Broad.

Penjualan Lindemann atas Untitled (Devil) adalah pilihan cerdik oleh kolektor. Pada musim semi 2016, pasar Basquiat mengalami kemunduran yang serius. Banyak kolektor akan menganggap bahwa waktu yang buruk untuk menawarkan salah satu gambar Basquiat paling terkenal di lelang.

Tidak diragukan lagi dibantu oleh jaminan yang ditawarkan oleh Christie’s, Lindemann dengan tepat menduga bahwa lelang musim semi 2016 yang relatif sepi akan memusatkan perhatian pada nasibnya. Dia terbukti benar ketika dibeli oleh kolektor Yusaku Maezawa seharga $57,3 juta, melebihi perkiraan awal yang tinggi sebesar $40 juta.

Dalam Kasus Ini , 1983

Dijual seharga: $93,1 juta

Dalam penjualan malam seni abad ke-20 di New York yang baru diformat ulang oleh Christie pada Mei 2021, lukisan tengkorak setinggi 6,5 kaki karya Basquiat In This Case (1983), dari koleksi salah satu pendiri Valentino Giancarlo Giammetti, menjadi bintang banyak.

Dalam acara tersebut, delapan penawar pergi untuk pekerjaan itu, yang memiliki jaminan pihak ketiga, termasuk satu dari Hong Kong. Itu dijual seharga $ 93,1 juta kepada penawar di telepon dengan spesialis seni kontemporer Christie, Ana Maria Celis.

Lukisan itu berasal dari trio karya yang juga mencakup lukisan tengkorak Basquiat senilai $110,5 juta yang dibeli oleh pengusaha miliarder Jepang Yusaku Maezawa di Sotheby’s pada 2017.

Karya ketiga dalam kelompok itu dalam koleksi museum Broad. Pada kasus ini terakhir dijual di lelang pada tahun 2002, tetapi Giammetti tidak mendapatkannya saat itu—Sotheby’s menjualnya di bawah perkiraan rendah ke Gagosian seharga $999.500, dan Giammetti kemudian membelinya dari mega-dealer pada tahun 2007. Sejak penampilan terakhirnya di lelang pada tahun 2002, perkiraan telah meningkat 50 kali lipat, dari $ 1 juta menjadi $ 50 juta.

Tanpa Judul , 1982

Dijual seharga: $ 110,5 juta

Tanpa Judulmenjadi karya paling mahal oleh Basquiat yang pernah dijual di lelang datang ke lelang malam seni kontemporer Sotheby’s New York pada Mei 2017, jauh melampaui perkiraan tinggi pra-penjualannya sebesar $60 juta.

Baca Juga : Mengenal Seni Rupa Terapan

Dibuat saat ketenaran Basquiat sedang meningkat, karya ini menampilkan bentuk seperti tengkorak raksasa dengan latar belakang sebagian biru. Ada alasan untuk kegembiraan seputar pekerjaan itu belum pernah dilihat publik sejak 1984, ketika dibeli di Christie’s oleh Jerry dan Emily Spiegel membelinya seharga $ 19.000.

Penjualan tengara itu membuat artis tersebut berada di antara eselon teratas dari nama-nama blockbuster lelang ketika terjual seharga $ 110,5 juta. Lukisan itu jatuh ke tangan miliarder Jepang Yusaku Maezawa, yang juga membeli karya Basquiat termahal kedua (lihat entri #2) hanya satu tahun sebelumnya. Atas penjualannya, lukisan itu menjadi salah satu dari 10 karya termahal sepanjang masa. Setelah dijual, Maezawa melakukan tur ke Museum Brooklyn dan Museum Seni Seattle, dan kemudian ditampilkan dalam survei Basquiat di Brant Foundation pada 2019.