Breaking News

Jean-Michel Basquiat Pelukis Grafiti Termahal Dalam Sejarah Seni

Jean-Michel Basquiat Pelukis Grafiti Termahal Dalam Sejarah SeniJean-Michel Basquiat, pelukis kelahiran Brooklyn, keluar dari pusat seni kota New York yang semarak pada akhir 1970-an dan menjadi salah satu seniman grafiti paling terkenal dan mahal di akhir abad ke-20.

Jean-Michel Basquiat Pelukis Grafiti Termahal Dalam Sejarah Seni

 

jean-michel-basquiatMenurut indeks pengembalian Sotheby, pengembalian tahunan rata-rata untuk karya Basquiat yang telah dijual kembali di lelang pada 2017 dan sebelum tahun itu, adalah 17%. Lebih dari 90% karyanya meningkat nilainya pada periode ini. Pada tahun 2017 adalah jumlah rekor pertama yang dibayarkan untuk sebuah karya oleh Basquiat, pembelian sebesar USD 57,3 juta di lelang di Sotheby’s.

Namun ini dengan cepat dibuat dua kali lipat oleh miliarder Jepang Ysaku Maezawa, membeli dan karya Tanpa Judul Basquiat seharga USD 110 juta dan membuat rekor baru untuk harga tertinggi yang pernah dibayarkan di lelang untuk sebuah karya seniman Amerika.

Menurut Majalah Fortune dan CNN Money, Maezawa mengatakan bahwa dia bermaksud meminjamkan barang terbarunya untuk pameran di seluruh dunia, dan kemudian menjadikannya pusat museum seni di Chiba, kampung halamannya.

Ibu Basquiat mendorong minatnya pada seni dan memupuknya dengan membawanya ke Manhattan untuk melihat berbagai karya seni. Dia mendaftarkannya di Museum Seni Brooklyn sebagai anggota junior, yang memaparkannya pada banyak teknik, praktik, dan disiplin artistik.

Dia juga mendorong dan meningkatkan kemampuan artistiknya dengan memberinya buku terkenal, Gray’s Anatomy, selama pemulihannya selama sebulan dari kecelakaan mobil. Gaya hidupnya yang mewah termasuk pakaian desainer dan obat-obatan. Kebiasaan narkobanya tumbuh seiring dengan ketenaran dan pendapatannya.

Baca Juga : 3 Kali Basquiat Memprediksi Masa Depan dalam Lukisannya 

Basquiat tidak pernah mendapatkan pendidikan seni sebelumnya, tetapi mulai melukis graphiti dengan beberapa elemen graphiti numerik dan cerah sendiri, dengan nama SAMO. Seniman tidak pernah menyelesaikan sekolah menengah tetapi mengembangkan apresiasi terhadap seni sebagai seorang pemuda.

Karya awalnya terdiri dari lukisan semprot bangunan dan kereta api di pusat kota New York bersama temannya Al Diaz, dan bangunan di Lower Manhattan. Pada periode yang sama, ia mendirikan band rock bernama “Grey” yang tampil di sepanjang klub malam New York.

Basquiat mengadakan eksposisi pertamanya dalam pertunjukan kelompok di gedung Times Square yang kosong dan ini akhirnya mengarah pada pameran tunggal pertamanya. Sebuah kesuksesan besar kemudian diikuti dengan pengakuan dari masyarakat pecinta seni rupa kontemporer.

Karya Seni Jalanan dan Neo-Ekspresionisnya di atas kanvas dan kertas serta pada objek dan permukaan acak dicirikan oleh kombinasi diagram anatomi yang mencolok secara visual dan kuat secara psikologis, kata-kata bermuatan dan frasa samar, angka, piktogram, seni grafis komersial, kiasan ke Afrika sejarah dan budaya pop Afrika-Amerika, serta figur tongkat dan peta.

Lukisan Basquiat adalah alasan untuk mengangkat seni graphiti ke ranah galeri New York. Dia melukis dengan mahkota semprotan grafiti, sering dikombinasikan dengan coretan kata-kata dengan pena atau tinta yang merujuk semua yang dia saksikan – dari warisan Haiti dan Puerto Rico, hingga masalah politik, ikon budaya pop, dan ayat Alkitab.

Pada tahun 1982, ia secara teratur menunjukkan karyanya, dan telah lama berkolaborasi dengan artis Andy Warhol . Dia mengerjakan lukisannya dalam setelan Armani seharga USD 1.000, di mana dia akan tampil di depan umum, berceceran cat.

Pada 1980-an Basciat banyak berkolaborasi dengan artis terkenal lainnya dan menjalin hubungan dengan banyak orang terkenal saat itu seperti Madonna dan David Bowe. Pengaruh estetika kompleksnya pada generasi pecinta seni berikutnya tetap tak terukur. Artis itu berjuang dengan ketenaran dan obat-obatan, dan meninggal karena overdosis heroin pada akhir 1980-an hanya dalam 27 tahun.

Saat ini, karya-karya Basquiat disimpan di antara koleksi Museum Seni Modern di New York, Koleksi Keluarga Rubell di Miami, dan Museum Seni Kontemporer di Los Angeles.

Sifat ekspresif dan tanda-tanda gestural dari karya-karyanya membuatnya tidak hanya selaras dengan karya seni jalanan Keith Haring dan Kenny Scharf, tetapi juga dengan beberapa Neo-Ekspresionis seperti Julian Schnabel dan David Salle.