Breaking News

Jean-Michel Basquiat Mengubah Dan Membentuk Budaya Seni Kontemporer

Jean-Michel Basquiat Mengubah Dan Membentuk Budaya Seni Kontemporer – Tahun ini Barbican menjadi tuan rumah pameran skala besar pertama di Inggris dari karya Jean-Michel Basquiat. Salah satu pelukis paling berpengaruh di abad ke -20, Basquiat muncul pada akhir 1970-an di kancah seni bawah tanah post-punk di pusat kota New York. Memulai karirnya sebagai setengah dari grup grafiti SAMO©, citra otodidak yang terkenal dan mentah menawarkan wawasan tentang pengalamannya sebagai seniman kulit hitam muda yang menantang masalah sosial-politik dan bentuk artistik tradisional.

jean-michel-basquiat

Jean-Michel Basquiat Mengubah Dan Membentuk Budaya Seni Kontemporer

jean-michel-basquiat – Sebagai seorang anak ia telah menggambar dengan rakus, ayah akuntannya membawa pulang kertas untuk dia menggambar. Energi kreatif ini kemudian disalurkan ke dalam lukisannya, sebuah pendekatan mentah yang akan datang untuk mendefinisikan neo-ekspresionisme tetapi juga munculnya Art Brut dan apa yang kemudian dianggap sebagai Seni Luar.

Dipengaruhi oleh kolase Robert Rauschenberg, karya-karyanya memadukan sumber-sumber dalam kohesi kacau yang seolah-olah mendefinisikan keadaan terfragmentasi dari identitas dan lingkungannya.

Baca Juga : Bagaimana Musik Mengarahkan Seni Jean Michel Basquiat

Pendekatan, penyambungan dan pemotongan berbagai bahasa dan perspektif ini telah menjadi definitif dari kondisi seni rupa kontemporer saat ini memikirkan kembali dan memperumit ide-ide sejarah dan identitas yang sudah mapan. Rasa bahasanya yang luar biasa dan kepekaannya dalam menangani elemen-elemen ini masih mendasar.

Sejak kematiannya yang tragis pada tahun 1988, Basquiat hanya memiliki sedikit eksposur di Inggris; tidak satu pun karyanya disimpan dalam koleksi publik. Pameran baru ini, Basquiat: Boom for Real , menyelami pengaruh musik dan film atas karyanya di samping dampak keterlibatannya dengan adegan di pusat kota; memungkinkan pengunjung untuk menempatkan seniman dalam konteks budaya yang lebih luas.

Di sini, kurator pameran Lotte Johnson, berbicara kepada kita melalui pengaruh abadi Basquiat dan bagaimana energi kreatifnya merentangkan media dan genre.

Thalia Chin: Sangat sedikit karya Basquiat yang telah dipamerkan di London sebelumnya, dapatkah Anda memberi tahu saya sedikit tentang apa yang memengaruhi keputusan untuk memproduksi pameran ini dan mengapa sekarang?

Lotte Johnson: Sungguh luar biasa bahwa pertunjukan besar terakhir dari karya Basquiat adalah di Serpentine pada tahun 1996, jadi rasanya seperti momen yang sangat indah untuk dapat membawa karyanya ke sini.

Juga, tidak ada karya Basquiat di koleksi publik, yang berarti ada seluruh generasi atau sekelompok orang – yang belum dapat melihat karyanya secara langsung, yang sangat menarik mengingat dia adalah seorang tokoh kultus dan titik referensi bagi banyak orang tidak hanya dalam budaya populer, tetapi juga bagi banyak seniman yang bekerja saat ini. Jadi rasanya saat yang sangat tepat untuk bisa berbagi karyanya dengan penonton London dan Eropa, karena pertunjukannya juga akan ke Jerman setelah ini. Sangat menyenangkan bisa memberi orang akses ke karyanya dalam daging.

Thalia: Apakah selalu ada ide yang jelas tentang bagaimana pameran harus ditata, berdasarkan tema atau dalam bentuk linier? Menurut Anda, apa cara terbaik untuk dapat menunjukkan keragaman karyanya?

Lotte: Sangat sulit untuk mengetahui apa yang harus difokuskan karena dia adalah seniman yang sangat luas dan produktif yang membuat begitu banyak karya dalam hidupnya. Tapi pertunjukan itu benar-benar memiliki dua fokus utama: satu menempatkan dia di dalam adegan pusat kota dan benar-benar mengeksplorasi karya awalnya di akhir 1970-an dan awal 1980-an; yang kedua hanya merayakan keragaman materi sumbernya, entah itu dari jazz Beat Bop, sinema bisu, seniman sejarah atau sejarah kuno.

Jadi bagian pertama pertunjukan dibuka dengan New York/New Wave,yang merupakan rekreasi dari pameran yang ia tunjukkan pada tahun 1981 dan merupakan pertunjukan pertama yang benar-benar memberinya platform yang menonjol.

Dia diberi ruang dinding yang sangat besar untuk menggantung lukisannya dan dia menggantungnya di gantungan yang sangat dinamis dan hampir bergaya salon ini. Pameran itulah yang benar-benar membawanya ke perhatian para kritikus di New York dan dia mendapatkan pertunjukan solo pertamanya di belakang itu, dan diikuti oleh dealer dan perwakilan.

Thalia: Itulah yang memulai karirnya.

Lotte: Tepat, jadi kami ingin memulai pertunjukan dengan ledakan karyanya ini. Kemudian kami sedikit mundur dan menjelaskan bagaimana dia sampai ke titik itu sehingga kami menjelajahi eksperimennya sebagai SAMOC, proyek grafiti kolaboratif di jalan-jalan New York di mana dia menyemprotkan lukisan pernyataan yang sangat puitis dan cukup politis ini, lalu kami menjelajahi pemandangan pusat kota dan kru yang dia ajak nongkrong di akhir 1970-an dan 80-an di Canal Zone, yang merupakan loteng yang disewa oleh seniman Inggris Stan Peskett, Basquiat sering nongkrong di sana.

Kemudian kita menjelajahi pemandangan pusat kota, seperti Klub dan Area Mudd, tempat-tempat ini yang akan menyediakan titik pertemuan bagi banyak seniman seperti Keith Haring, Maripol dan Grace Jones, hanya sekelompok orang eklektik yang luar biasa yang semuanya berbagi ide dan energi mereka kami sebenarnya memiliki beberapa kolaborasinya dengan Keith Haring dalam pertunjukan, yang sangat menarik.

Lalu adaDowntown 81 yang merupakan film yang dia bintangi sebagai artis yang sangat muda, dia hampir memerankan dirinya sendiri, dia memerankan artis yang turun-temurun di New York yang sedang berjuang untuk menemukan identitasnya, yaitu siapa Basquiat saat itu. , ada semacam kehidupan yang mencerminkan momen seni.

Setelah itu kita pindah ke bagian Beat Bop yang mengeksplorasi musiknya dan juga termasuk sorotan nyata dari pameran, Hollywood Afrika,yang merupakan lukisan yang dibuatnya setelah melakukan perjalanan darat di Pantai Barat.

Dia, artis dan musisi lain yang bergaul dengannya pada waktu itu dengan bercanda menyebut diri mereka sebagai orang Afrika Hollywood karena mereka merasa kurangnya perwakilan kulit hitam, jadi ini semacam kritik pedas terhadap politik rasial. Terakhir kami memiliki bagian tentang Warhol dan persahabatannya yang benar-benar timbal balik.

Thalia: Saya berasumsi rekreasi pameran 1981 itu adalah pertama kalinya banyak karya disatukan kembali?

Lotte: Ya, kami sangat senang dengan gagasan untuk dapat merekonstruksi momen pertama di mana dia menarik perhatian banyak publik New York dan rasanya ini momen yang sangat tepat saat kami melakukan banyak penelitian tentang karya-karya yang pertama kali ditampilkan di sana.

Jadi kami mulai mengumpulkan di mana sebenarnya lukisan-lukisan itu berada dan posisi apa yang dia tempatkan. Foto-foto asli pertunjukan dan juga beberapa cuplikan video membantu kami menciptakan penghormatan ini pada momen aslinya, momen di mana dia pertama kali didorong ke New adegan York dan menghidupkannya kembali.

Thalia: Dia sangat muda saat itu.

Lotte: Ya persis, dia berusia dua puluh tahun ketika pertunjukan itu dibuka jadi itu benar-benar luar biasa, dia ditampilkan bersama orang-orang seperti David Byrne dan Andy Warhol.

Thalia: Menurut Anda seberapa formatif hubungan yang dia miliki dengan adegan pusat kota tahun 80-an dengan pekerjaan yang dia hasilkan?

Lotte: Luar biasa, dia pada dasarnya dapat ditemukan di sebuah klub setiap malam di akhir 1970-an dan awal 80-an, dia sangat tertanam di pusat kota dan di sanalah dia bertemu banyak orang yang akan menjadi teman dan kolaboratornya. , seperti Keith Haring. Jadi saya pikir itu sangat penting untuk latihannya di awal karirnya.

Thalia: Anda menyebutkan sebelumnya tentang simbol yang dapat diidentifikasi yang muncul di seluruh karyanya. Bisakah Anda memberi tahu kami sedikit tentang interpretasi di balik ikonografi ini?

Lotte: Yah itu sangat menarik karena kami memiliki beberapa buku di acara ini yang kami tahu Basquiat dirujuk terus-menerus dan ditarik langsung. Satu buku adalah Sumber Simbol oleh Henry Dreyfuss, yang mengeksplorasi tanda-tanda yang umum digunakan dalam budaya yang berbeda tetapi juga dalam masyarakat kontemporer dan di jalan.

Ada seluruh sistem simbol hobo di mana orang-orang yang tinggal di jalanan akan meninggalkan tanda satu sama lain untuk menunjukkan apakah aman untuk tinggal di suatu tempat. Basquiat benar-benar tertarik pada simbol-simbol tertentu dan mereka sering muncul kembali dalam karyanya.

Dia juga sangat tertarik dengan pemikiran Afro-sentris dan kita tahu dia memiliki sebuah buku karya Robert Farris Thompson sehingga dia memiliki selera yang ganas tentang bagaimana kita membaca tanda dan simbol dalam masyarakat sehari-hari dan bagaimana bisa ada banyak makna atau kiasan yang dapat diambil dari simbol-simbol tersebut.

Thalia: Apakah Anda memiliki lukisan favorit pribadi di pameran ini?

Lotte: Saya pikir salah satu karya favorit saya adalah Ishtar, yang ada di bagian Ensiklopedia dan dipinjam dari koleksi Ludwig di Aachen. Sangat jarang ditampilkan di luar koleksi mereka jadi kami sangat beruntung memilikinya di sini.

Ishtar adalah dewi kesuburan Mesir jadi ini benar-benar perayaan simbolisme Ishtar, tetapi termasuk banyak referensi lain, ada babi kecil yang digambar di sudut kanan dengan berbagai kata di bawahnya yang artinya berbeda untuk kata babi, seperti akar dan asal yang berbeda.

Itu salah satu karya yang benar-benar mengeksplorasi keluasan dan jangkauan referensinya. Karya favorit saya yang lain adalah Hollywood Afrika, hanya warna-warna cerah dalam karya itu yang luar biasa, tetapi juga konten dan subjeknya, cara dia mendokumentasikan perjalanan yang indah ini, momen yang sangat kolaboratif antara tiga teman, tetapi juga kritik yang membara dan menunjukkan betapa serbagunanya dan lincah dia sebagai seorang seniman.