Breaking News

Jean-Michel Basquiat Dari Seniman Jalanan Ke Seniman Dengan Karya Tak Terhitung

Jean-Michel Basquiat Dari Seniman Jalanan Ke Seniman Dengan Karya Tak Terhitung – Jean-Michel Basquiat (22 Desember 1960 – 12 Agustus 1988), seniman AS keturunan Haiti-Puerto Rika yang muncul dari kancah Punk Kota New York tahun 1970-an sebagai seniman grafiti jalanan yang cerdas. Dia pertama kali mencapai ketenaran sebagai bagian dari SAMO© , atau ‘Same Old’, duo grafiti yang mencoret-coret epigram pseudo-religius yang penuh teka-teki di sarang budaya Lower East Side Manhattan pada saat yang sama saat Hip Hop muncul.

jean-michel-basquiat

Jean-Michel Basquiat Dari Seniman Jalanan Ke Seniman Dengan Karya Tak Terhitung

jean-michel-basquiat – Basquiat meraih ketenaran pada awal dekade baru, memamerkan lukisan neo-ekspresionisnya yang melibatkan desain jalanan tradisional, simbol primitivisme, apropriasi dan teks, yang berserakan dalam kanvas hidup yang menarik tawaran tinggi yang mengesankan di lelang. Terlepas dari ketenarannya, lukisannya tidak pernah menyimpang jauh dari konsep perjuangan kelas dan kemiskinan, menggali pendidikan perkotaan dan warisan Afro-Karibia. Kolase campuran dan gambar figuratifnya membahas ras, kekuasaan, politik, dan warisan kolonialisme.

Warisan dan Seni Pop, Brutalitas, Kreasi, dan Imajinasi

Fred Hoffman berhipotesis bahwa yang mendasari perasaan Basquiat tentang dirinya sebagai seorang seniman adalah “kapasitas bawaannya untuk berfungsi sebagai sesuatu seperti oracle, menyaring persepsinya tentang dunia luar hingga ke esensinya dan, pada gilirannya, memproyeksikannya ke luar melalui tindakan kreatifnya.” Selain itu, melanjutkan gayanya sebagai seniman grafiti, Basquiat sering memasukkan kata-kata ke dalam lukisannya.

Menurut Andrea Frohne, lukisan Basquiat tahun 1983 ‘Untitled (History of the Black People)’ “mengklaim kembali orang Mesir sebagai orang Afrika dan menumbangkan konsep Mesir kuno sebagai tempat lahir Peradaban Barat.” Di tengah lukisan, Basquiat menggambarkan perahu Mesir yang dipandu menyusuri Sungai Nil oleh Osiris, dewa Bumi dan tumbuh-tumbuhan Mesir.

Baca Juga : Lukisan Jean Michel Basquiat Akan Dilelang Di Christie’s Untuk Art Newspaper

Di panel kanan lukisan itu muncul kata-kata “Esclave, Slave, Esclave.” Dua huruf dari kata “Nil” dicoret dan Frohne menyarankan bahwa, “Surat-surat yang dihapus dan dicoret-coret mungkin mencerminkan tindakan sejarawan yang lupa bahwa orang Mesir berkulit hitam dan orang kulit hitam diperbudak.” Di panel kiri lukisan Basquiat telah mengilustrasikan dua topeng bergaya Nubia. Orang Nubia secara historis lebih gelap dalam warna kulit, dan dianggap sebagai budak oleh orang Mesir.

Sepanjang sisa lukisan, gambar perdagangan budak Atlantik disandingkan dengan gambar perdagangan budak Mesir berabad-abad sebelumnya. Sabit di panel tengah adalah referensi langsung ke perdagangan budak di Amerika Serikat, dan kerja paksa di bawah sistem perkebunan. Kata “garam” yang muncul di panel kanan karya tersebut mengacu pada perdagangan budak Atlantik, karena garam merupakan komoditas penting lainnya yang diperdagangkan pada waktu itu.

Komersialisme dan Kematian

Basquiat menjual lukisan pertamanya pada tahun 1981, dan pada tahun 1982, didorong oleh ledakan seni Neo-Ekspresionis, karyanya sangat diminati, ditampilkan bersama seniman seperti Julian Schnabel (yang kemudian akan membuat bio pic tentang dia), David Salle, dan Francisco Clemente Italia.

Pada tahun 1985, ia tampil di sampul The New York Times Magazine sehubungan dengan sebuah artikel tentang pasar seni internasional yang baru ramai ini belum pernah terjadi sebelumnya bagi seorang seniman Afrika-Amerika, dan untuk seorang yang begitu muda. Namun, kecanduan heroinnya yang semakin meningkat mulai mengganggu hubungan pribadinya.

Pada tahun 1982, melalui pengenalan oleh dealer seni Bruno Bischofberger, Basquiat bertemu Andy Warhol, yang akan datang untuk menjadi mentor dan idola. Keduanya berkolaborasi dalam serangkaian lukisan, tetapi hubungan mereka menjadi semakin tegang dan semuanya berakhir pada September 1985, ketika “Warhol dan Basquiat: Lukisan” dibuka di Galeri Tony Shafrazi di Soho dengan sebagian besar ulasan negatif. Kematian Warhol pada tahun 1987 sangat mempengaruhi Basquiat dan membawanya lebih jauh ke dunia gelap obat-obatan yang pada akhirnya merenggut nyawanya.

Setelah kematian tragis Basquiat karena overdosis heroin pada tahun 1988, popularitas artis hanya meningkat, dan gaya kontemporernya telah diidolakan dalam film, musik dan sastra.

Bagi beberapa kritikus, ketenaran Basquiat yang cepat naik dan berakhir sebelum waktunya dari kecanduan dan keterasingan melambangkan dan mempersonifikasikan kancah seni internasional yang terlalu komersial dan dihipnotis pada pertengahan 1980-an, sebuah fenomena budaya yang bagi banyak pengamat merupakan gejala dari ekonomi gelembung buatan yang sebagian besar zaman. Kondisi ini terus dikenali 30 tahun kemudian.

Ketenaran dan nilai Basquiat hanya terus tumbuh, karena kompleksitas visinya, dan pembesaran hari ini dari perjuangan rasial/sosial untuk/melawan komersialisme yang didorong oleh selebriti.