Breaking News

Graffiti Jean-Michel Basquiat Menggabungkan Seni Dengan Keadilan Sosial

Graffiti Jean-Michel Basquiat Menggabungkan Seni Dengan Keadilan Sosial – Anda mungkin pernah mendengar tentang seniman jalanan terkenal Banksy, tetapi berapa banyak dari Anda yang pernah mendengar tentang Jean-Michel Basquiat?

jean-michel-basquiat

Graffiti Jean-Michel Basquiat Menggabungkan Seni Dengan Keadilan Sosial

jean-michel-basquiat – Basquiat mendapat pengakuan luas untuk seni grafiti dan pesan keadilan sosialnya, menginspirasi orang-orang seperti Andy Warhol jauh sebelum Bansky menjadi nama rumah tangga.

Ikon dunia seni yang tampaknya terlupakan, Jean-Michel Basquiat lahir 22 Desember 1960 di Brooklyn, New York. Ada kisah-kisah yang bertentangan tentang hidupnya, tetapi kecintaannya pada seni tetap ada di semua itu.

Tumbuh ibunya, Matilde Andradas, mendorong kecintaannya pada seni, sering membawanya ke museum dan pameran seni. Dia membaca semuanya, mulai dari puisi simbolis Prancis hingga buku komik. Setelah pulih dari operasi, ia juga menjadi sangat terpesona dengan ilustrasi di Gray’s Anatomy. Pengalaman-pengalaman ini akan menjadi kerangka kerja Basquiat di kemudian hari.

Kehidupan Basquiat berubah pada usia 10 tahun ketika ibunya didiagnosis sakit jiwa dan dikirim ke sebuah institusi. Dia pergi untuk tinggal bersama ayah dan saudara perempuannya di Puerto Rico, tetapi kembali ke New York sekitar dua tahun kemudian. Masa mudanya bermasalah, dan dia bahkan mencoba melarikan diri pada usia 15 tahun, hanya untuk ditangkap dalam waktu seminggu karena tidur di bangku taman. Ia kembali ke rumah ayahnya.

Setelah gagal dalam pembelajaran konvensional, ia pindah ke City-as School, yang merupakan situs bagi banyak seniman muda berbakat yang tidak mengikuti pembelajaran dengan baik. Namun, masa tinggalnya tidak berlangsung lama, karena dia membuang krim cukur ke kepala sekolahnya saat kelulusan seorang teman, dan segera putus sekolah. Ayahnya mengusirnya setelah insiden ini, yang berarti Basquiat harus menghidupi dirinya sendiri pada usia 17 tahun.

Baca Juga : Apa Arti Mahkota Dalam Lukisan Jean Michel Basquiat

Membutuhkan pelampiasan untuk rasa frustrasinya, Basquiat dan temannya Al Diaz mulai membuat grafiti, menandai karya mereka dengan nama samaran “SAMO,” singkatan untuk “kotoran lama yang sama.” Karya-karya mereka termasuk pesan dan visual yang samar, mengekspresikan tema anti-pemerintah, perjuangan kelas, rasisme, dan agama. Pekerjaan mereka mendapat perhatian publik, tetapi Basquiat masih perlu mencari nafkah. Dia menjual kartu pos dan pakaian yang dia rancang untuk bertahan hidup.

Suatu hari, dia mengambil lompatan keyakinan dan menjual salah satu kartu posnya Andy Warhol, yang kemudian menjadi teman baik dan mitra artistik Basquiat. Setelah Diaz dan Basquiat berpisah karena perbedaan kreatif, grafiti mulai muncul dengan kata-kata “SAMO IS DEAD,” dan karir solo Basquiat akan lepas landas. Ia tampil di berbagai pameran seni rupa, baik lokal maupun internasional. Dia berteman dengan artis terkenal seperti Keith Haring dan Julian Schnabel, dan karyanya mulai terjual lebih cepat dari sebelumnya.

Basquiat menjadi salah satu wajah dari gerakan seni neo-ekspresionis di Amerika. Dia juga bereksperimen dalam akting dan usaha musik. Tapi ini tidak datang tanpa perjuangan. Dia khawatir bahwa dia telah menjadi maskot galeri, wajah segar untuk massa dan orang yang berwarna di antara industri.

Basquiat mulai mengasingkan diri saat dia menaiki tangga sosial. Dia menemukan bahwa dunia seni didominasi oleh rasisme, eksploitasi, dan tekanan sosial. Terutama setelah kematian Warhol, ia semakin bergantung pada obat-obatan untuk mengatasinya. Dia akhirnya meninggal karena overdosis obat pada 12 Agustus 1988, di studio Manhattan-nya. Dia baru berusia 27 tahun.

Setelah akhir seperti itu, apa warisannya? Nah, setiap karya Basquiat didedikasikan untuk mengungkap masalah masyarakat. Meskipun sangat vokal tentang masalah ini secara pribadi, karyanya lebih fokus pada membiarkannya berbicara sendiri, menyerukan kepada masyarakat untuk merenungkan lukisan-lukisan ini dan maknanya, dan dengan perluasan untuk merenungkan diri mereka sendiri.

Karya-karyanya yang berpusat di sekitar kebrutalan polisi adalah beberapa contoh terbaik. Setelah beberapa ketidakadilan di tahun 80-an, karya-karyanya menunjukkan kemunafikan dari keheningan polisi kulit hitam, dan pencemaran nama baik bangsa dengan membiarkan tindakan ini. Tetapi pada akhirnya, dia melukis untuk dirinya sendiri, ekspresi pribadi dari dunia di sekitarnya. Dalam konteks itu, dia berhasil.

Namun, bagi dunia seni, pengaruhnya jauh lebih signifikan. Seperti yang disebutkan sebelumnya, dia berada di kepala kebangkitan Neo-ekspresionis. Dia membantu membawa grafiti seperti gaya dan ekspresi media campuran ke arus utama. Seni pop Amerika modern, ekspresionisme, dan gaya abstrak lainnya sangat dipengaruhi oleh karyanya seperti halnya nama-nama besar yang kita dengar seperti Andy Warhol dan Keith Haring.

Dalam artikelnya “The Undefeated 44 Most Influential Black American in History,” penulis Jill Hudson menulis, “Tanpa Basquiat, tidak akan ada Banksy.” Seniman seperti Banksy berkembang dari inspirasi dari karya-karya seperti Basquiat. Basquiat layak mendapatkan pengakuan yang sama atas kontribusi besarnya pada seni modern.

Menjadi orang kulit hitam Amerika di industri yang didominasi kulit putih itu sulit, tetapi dia adalah salah satu pelopor yang akan menghasilkan lebih banyak penerimaan dan toleransi di lapangan. Selain itu, penggunaan grafiti dan media campuran membantu menghilangkan stigma grafiti.

Setelah dikaitkan dengan penggambaran rasis “preman”, grafiti sekarang dapat dilihat sebagai bentuk ekspresi populer dan gaya seni turunan dari budaya kota kulit hitam. Kita akan melihat dengan gaya dan tren budaya pop di tahun 90-an, grafiti adalah cetakan pokok dan fitur estetika.

Jean-Michel Basquiat adalah pelopor kulit hitam seni modern Amerika, tetapi dia tersesat di lautan pencipta kulit putih yang kita idolakan. Penting untuk mengenali pengaruh hitam dalam hal-hal seperti seni yang membentuk bagian besar dari identitas nasional kita.

Banyak masalah yang dia sajikan dalam karyanya masih berlangsung, dan sekarang tugas kita untuk membuat pencipta seperti dia adil, dan menggunakan cara berekspresi kita sendiri untuk membuat perbedaan.