Breaking News

Cerita Dibalik Karya Seni Untitled Yang Belum Diketahui

Cerita Dibalik Karya Seni Untitled Yang Belum Diketahui – Basquiat adalah seorang seniman Neo-ekspresionis Amerika. Dia menciptakan banyak karya seni yang menampilkan tokoh-tokoh yang didekonstruksi berdasarkan salinan Anatomi Gray yang diberikan ibunya pada usia tujuh tahun.

jean-michel-basquiat

Cerita Dibalik Karya Seni Untitled Yang Belum Diketahui

jean-michel-basquiat – Basquiat adalah seniman otodidak yang pengalamannya di New York City pada 1970-an dan 1980-an membantu menentukan kekasaran dan agresi karyanya. Gambar tanpa judul ini, yang terdiri dari garis-garis ekspresif, warna-warna cerah, tanda tak sengaja, figur, dan simbol, menunjukkan estetika visualnya.

Di dalamnya, tiga sosok laki-laki berwajah kosong, bagian tubuh dan ekspresi mereka digambarkan dengan garis-garis gestur sederhana, membawa senjata di sisi mereka dan memancarkan aura mistis yang diperkuat oleh lingkaran cahaya yang melayang di sekitar kepala mereka. Citra seperti mahkota adalah merek dagang dari karya Basquiat; baginya itu melambangkan apa yang dilihatnya sebagai superioritas spiritual pria Afrika-Amerika dalam masyarakat modern.

Lanskap di sekitar tokoh-tokoh tersebut terdiri dari simbol prasejarah dan hieroglif Mesir yang menggambarkan unsur-unsur alam seperti matahari, bulan, bintang, dan air. Dua hewan sentral—satu ganas dan liar, yang lain membusuk dan hampir seperti kerangka mewakili kematian dan kematian. Melalui manipulasi garis, warna, dan simbol yang ahli, Basquiat mengeksplorasi kehidupan, kematian, spiritual, supernatural, dan fisik dalam ruang visual yang konkret.

Karya ini, yang tetap tidak diberi judul, tetapi banyak yang masih menyebut hanya sebagai “Tengkorak”, kemungkinan besar terinspirasi oleh momen penting dalam sejarahnya. Itu dibuat pada tahun 1981 ketika Basquiat baru berusia dua puluh tahun dan merupakan contoh karya berbasis kanvas awal Basquiat. Meskipun lukisan ini sering disebut sebagai Tengkorak, itu adalah karya tanpa judul yang dipresentasikan pada pameran galeri tunggal debutnya di New York City.

Baca Juga : Beberapa Koleksi Coach Feat Jean Michel Basquiat

Sementara sebagian besar karya seninya selesai dalam beberapa hari, Basquiat mengerjakan ini dalam lukisan selama berbulan-bulan. Karya ini kemungkinan akan dipengaruhi oleh tekanan untuk menjadi sukses secara komersial. Teori lain tentang konsepsinya berasal dari simbol Voodoo yang diwakili oleh tengkorak, yang dipraktikkan oleh ayahnya di Haiti. Karya ini dibuat dengan menggunakan media akrilik dan campuran, termasuk krayon, di atas kanvas. Ini fitur tengkorak tambal sulam tergantung di atas latar belakang seperti peta. Grafiti kontemporer mengambil potret diri barat ini tampaknya menggambarkan kehidupan Basquiat sebagai penjaja pinggir jalan dan pengelana tunawisma.

Dalam Untitled, 1981 (Skull), dikotomi pengalaman dalam versus pengalaman luar ditekankan. Mirip dengan tengkorak yang sebenarnya, gigi dan rahangnya telanjang dan tanpa kulit. Namun, tidak seperti tengkorak, mata, telinga dan rambut bersama dengan ruang seperti ruang di dalam tengkorak menunjukkan persepsi eksternal kepala. Seolah-olah kita dapat melihat bagian dalam dan bagian luar tengkorak secara bersamaan.

Kiasan tentang tengkorak yang hidup dan mati sekaligus ini sejalan dengan tema dikotomi sugestif Basquiat yang berulang yang ditunjukkan dalam banyak karyanya. Dilihat dari wajahnya, meski ada mata, hidung, dan gigi, lukisan itu memberikan ilusi wajah yang tidak utuh. Kepala dipenuhi coretan dan memberi kesan bahwa itu berisi bentuk dan figur tetapi, pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan garis dan bentuk abstrak. Potongan tampak hilang dari wajah hampir seolah-olah bagian wajah hilang kulit. Kulit hitam menarik mata ke kuning cerah dari tulang rahang dan gigi oranye. Terlepas dari penggunaan warna-warna cerah ini, karya ini agak mengerikan dan suram.

Sosok itu sendiri memberikan perasaan tegang yang ditunjukkan dengan mengatupkan rahang dan mulut yang berputar ke bawah. Kepala ditundukkan, wajah cekung dan bahkan mata lesu tampak melihat ke bawah hampir dalam ketidaksenangan atau kelelahan. Basquiat mungkin telah menyinggung apropriasi topeng Afrika dalam seni dan menggunakan topeng untuk mengeksplorasi ide identitas. Sepintas, karya ini tampak mudah dipahami, warna dan tengkoraknya tidak rumit.

Namun, seperti banyak karyanya yang lain, maknanya kabur. Apakah itu sekadar menyatakan inkoherensi identitas seniman atau apakah itu menunjukkan persepsi uniknya tentang masyarakat? Apa yang dikatakan kulit hitam, yang memudar menjadi tulang ternoda, tentang ras? Artis tidak memberikan jawaban yang jelas ketika penonton mempertanyakan apa arti sebenarnya dari karya ini.