Breaking News

Biografi Tokoh Dunia: Isadora Duncan, Sang Pionir Tari Modern

Biografi Tokoh Dunia: Isadora Duncan, Sang Pionir Tari Modern – Isadora Duncan (27 Mei 1877 hingga 14 September 1927) adalah seorang penari dari Amerika Serikat.

Biografi Tokoh Dunia: Isadora Duncan, Sang Pionir Tari Modern

Sumber : biography.com

 Baca Juga : Sejarah dan Pengertian Seni Tari

jean-michel-basquiat – Sejarah perkembangan tari dunia tidak lepas dari citra Isadora Duncan.

Isadora adalah penari asal Amerika Serikat yang membebaskan balet dari batas-batas konservatif dan juga dikenal sebagai pelopor tari modern.

Ia termasuk dalam jajaran penari yang mengangkat status seni tari dari seni penjelasan menjadi seni kreatif.

Isadora lahir pada tanggal 26 Mei 1877 di San Francisco, California. Ia secara mandiri menyebarkan pemikiran tentang seni tari ke Eropa dan Rusia.

Dia menghindari gaya balet yang kaku dan pada saat yang sama menganjurkan konsep semangat bebas.

Ibu dari Modern Dance tumbuh di lingkungan yang tidak ada. Meski hidup dalam kemiskinan, dia terbiasa bersikap sopan.

Menolak kekakuan balet

Isadora tumbuh bersama ibunya, seorang guru musik, dan tiga saudara laki-laki dan perempuan lainnya.

Sejak masa kecilnya, dia menolak kekakuan balet klasik dan menggunakan ritme dan gerakan yang lebih alami sebagai dasar tariannya.

Masa mudanya dihiasi oleh koreografi yang terus berkembang. Ia memilih musik klasik Italia sebagai pengiring, dipadukan dengan kostum dan pola tari yang terinspirasi oleh lukisan Renaisans dan Yunani kuno.

Tentu saja kehidupan Isadora tidak berjalan dengan baik. Meski diundang ke pertemuan pecinta seni yang kaya, dia sering bertemu pesaing dan diejek.

Seorang wanita dari kalangan terkenal pernah membuat komentar kasar tentangnya.

Dia berkata, “Jika putri saya berpakaian seperti Nona Duncan, saya akan menguncinya di loteng.”

Isadora memang memiliki masalah keuangan, tetapi dia cenderung menolak undangan untuk berpartisipasi dalam pertunjukan vaudeville, sejenis empiema yang berlaku di Amerika Utara dari tahun 1880-an hingga 1920-an.

Dia membuat penampilan publik di Chicago dan New York pada tahun 1895, tetapi dengan sedikit keberhasilan.

Isadora meninggalkan Amerika Serikat pada usia 21 tahun untuk mencari pengakuan di luar negeri. Setelah menabung sedikit, dia berlayar ke Inggris dengan perahu ternak.

Sanggar tari

Di Inggris, Isadora mendapat inspirasi dari vas dan relief Yunani di British Museum dan ditampilkan dalam pertunjukan oleh orang kaya. Kerja kerasnya memungkinkan dia menyewa studio dan mengembangkan karyanya sendiri. Dia menghasilkan pertunjukan yang lebih dari sekedar panggung.

Pada tahun 1902, penampilan pertamanya di Budapest, Hongaria, dengan orkestra menjadi kunci suksesnya.

Selama dua tahun koreografinya, Isadora memperoleh ketenaran dan kesuksesan dan dapat melakukan perjalanan ke Yunani untuk ziarah spiritualnya.

Dia mewujudkan impian seumur hidupnya untuk menghubungi marmer suci Acropolis dan mempelajari misteri kuno seni dan arsitektur Yunani.

Pada tahun 1905, Isadora menetap di Gruenwald, Jerman, dan membuka sekolah tari pertama. Manajemen keuangan sekolah menggunakan hasil perjalanannya.

Bersama dengan saudara perempuannya Elizabeth, ia mulai melatih penari muda yang akan menjadi penampil di panggungnya “The Isadorables”, yang disebut oleh pers.

Awalnya ada 20 peserta laki-laki dan perempuan, tetapi upaya untuk mendapatkan lebih banyak peserta laki-laki tidak berhasil. Sarangnya ambruk karena kekurangan dana.

Saat itu, Isadora telah mendapatkan status selebriti di antara artis lainnya. Bahkan ketika Champs Elysées dibangun di Paris pada tahun 1913, gambar Isadora Antoine Bourdelle diukir di fasad dan mural auditorium.

Kehidupan pribadi

Isadora pernah melakukan sumpah untuk tidak menikah. Tapi beliau memiliki gadis putri diberi nama Deirde. Ayah biologis Deird adalah desainer panggung terkenal dengan nama Edward Gordon Craig {Edward Gordon Craig}. Meski hubungannya dengan Edward berakhir hanya dalam beberapa tahun, mereka tetap berteman seumur hidup. Anak kedua Isadora adalah Patrick, hasil pertemanannya dengan putra pengusaha mesin jahit terkenal Paris Singer.

Sebelum pecahnya Perang Dunia I, Paris mendukung Isadora untuk mendirikan sekolah tari kedua di Belevue.

Namun, saat Deird dan Patrick ditenggelamkan oleh pengasuhnya, Isadora harus menelan obat pahit itu. Mobil yang membawa mereka meluncur ke Seine pada tahun 1913.

Isadora dihancurkan. Dia bangun dengan menciptakan tarian “Ibu” dan “Marche Fennebull”, mengekspresikan kehilangan dan kesedihannya secara universal.

Secara bertahap, dia memutuskan untuk pindah ke Italia dengan temannya Eleanora Duse (Eleanora Duse), dan mulai membuat koreografi tarian, dengan simfoni No. 9 Schubert dan Peter Ilyich Tchaikov Disertai dengan simfoni No. 6 Skye

Antara 1916 dan 1920, dia tampil solo dan melakukan tur Eropa dan Amerika, termasuk kunjungan ke Amerika Selatan.

Pada 1921, dia pergi ke Moskow dan bersemangat untuk memulai sekolah tari. Isadora bertemu dengan penyair Sergei Yesenin yang 17 tahun lebih muda darinya.

Dia menikah dengan Sergei pada tahun 1922 dan dilantik. Meskipun publik Amerika mengkritiknya karena menikahi seorang Rusia, dia tidak takut dan membawa Sergei ke Amerika Serikat. Dia ditandai sebagai agen Bolshevik dan meninggalkan rumah dengan salam yang menyakitkan. Dia berkata, “Selamat tinggal, Amerika, aku tidak akan pernah melihatmu lagi.” Saat berada di Eropa, hubungan antar jiwa Sergey sempat bermasalah. Dia kembali ke Uni Soviet pada tahun 1925 dan bunuh diri.

 

   Baca Juga : Mengenal Sejarah Musik Keroncong dan Alat Musiknya

Kematian tragis

Isadora menjalani kehidupan yang menyedihkan di tahun-tahun terakhir hidupnya. Dia tinggal di Nice, Prancis. Kematian Isadora sedramatis hidupnya.

Pada malam hari Rabu, 14 September 1927, dia bertemu dengan seorang pengemudi muda dan mengundangnya dan teman-temannya untuk berkeliling kota.

Mobil sport Bugatti melaju, dan dia mengucapkan selamat tinggal.

Dia berkata: “ Selamat tinggal, saya mencurigakan, saya terhormat, yang berarti “Selamat tinggal teman-teman saya, saya akan terhormat.” ”

Selang beberapa saat, selendang di lehernya melilit roda belakang mobil, dia terlempar ratusan meter dan diseret, dan lehernya tiba-tiba patah.

Isadora Duncan dinyatakan meninggal pada pukul 21:40 waktu setempat, dikremasi setelah kematiannya dan ditempatkan abunya di Pemakaman Pastor Lachaise di Paris, Prancis.

Setelah Isadora meninggal, dia terus menginspirasi seniman kontemporer di seluruh dunia.

Ada lebih dari 40 buku tentang Isadora, serta banyak gambar, lukisan, patung, dua film, dua belas film dokumenter TV, dan beberapa drama dan puisi tentang hidupnya.