Breaking News

Beberapa Koleksi Coach Feat Jean Michel Basquiat

Beberapa Koleksi Coach Feat Jean Michel Basquiat  – Saat berjalan menyusuri jalan di Manhattan musim panas ini untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan, rasanya tidak nyata. Untuk kota yang selalu ramai, sangat menarik melihat orang-orang muncul menjadi tipe baru New York. Itu adalah pemandangan untuk dilihat. Saya merasa perlu melihat apa saja dan segalanya, mungkin karena saya tidak tahu berapa lama sampai saya bisa melihat semuanya lagi.

jean-michel-basquiat

Beberapa Koleksi Coach Feat Jean Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Saya biasanya tidak pergi ke toko yang sangat mahal karena saya tidak akan menghabiskan uang sewa sebulan untuk satu barang. Tetapi ketika saya melewati Pelatih dan mengenali seni Jean-Michel Basquiat melalui bentangan jendela kaca, saya tertarik. Toko itu sunyi kecuali untuk percakapan sesekali di antara rekan kerja. Seorang karyawan segera mendatangi saya dan menjelaskan sejarah seni Basquiat, dan bagaimana kolaborasi dengan Coach merupakan kesempatan yang menarik untuk menghormati karyanya.

Sementara retorika dan desain keduanya menggoda, itu masih tidak cukup untuk membuat saya mengeluarkan $550 untuk dompet ketika saya hampir tidak menggunakan dompet. Malam itu, saat menelusuri Twitter, saya menemukan beberapa tweet tentang bagaimana kolaborasi tidak cocok dengan banyak orang. Beberapa mengklaim bahwa seninya diproduksi secara massal untuk dijual pada produk bukanlah yang diinginkan Basquiat jika dia masih hidup.

Dalam beberapa tahun terakhir, karya Basquiat telah ditampilkan dalam koleksi dengan Uniqlo , Doc Martens dan Urban Outfitters selain Coach. Dan sementara kolaborasi baru-baru ini telah menggemparkan dunia mode seperti yang terlihat di Vogue Australia , InStyle dan Majalah GQ, banyak dari outlet ini yang gagal menyebutkan kontroversi virtual dan apa yang ada di balik pujian tersebut. Tas Coach, pakaian Uniqlo, dan sepatu Doc Martens yang berkolaborasi dengan seni Basquiat semuanya sangat menggoda untuk dibeli, terutama di masyarakat yang berpusat pada kapitalisme saat ini.

Baca Juga : Graffiti Jean-Michel Basquiat Menggabungkan Seni Dengan Keadilan Sosial

Tetapi mengetahui apa yang Basquiat perjuangkan dan ekspresikan dalam karyanya, apakah benar mengidolakan seninya melalui standar kapitalistik ketika dia dengan keras menentangnya? Gerai dan perusahaan begitu cepat mengagumi Basquiat atas karyanya, tetapi itu menimbulkan pertanyaan, apakah mereka mengagungkan pesannya atau apa yang bisa mereka peroleh darinya? Dan mengapa tidak ada lagi kontroversi dari kolaborasi ini?

Basquiat adalah seniman Haiti dan Puerto Rico yang lahir di Brooklyn, New York, pada tahun 1960. Dia mulai membuat grafiti di Lower East Side of Manhattan pada awal 70-an dan menjadi akrab dengan seni jalanan, rap dan musik punk. Saat bekerja sebagai seniman grafiti yang dikenal sebagai SAMO, ia melukis pada pakaian untuk mendaur ulangnya. Tak lama kemudian, karya seni Basquiat mulai dikenal, dan ia ditampilkan di galeri seni MoMA PS1 . Karyanya ditempatkan di galeri internasional, dan ia menjadi seniman termuda yang pernah berkarya di Whitney Biennial di New York. Dia juga artis termuda yang berpartisipasi dalam Documenta , di mana dia bertemu Andy Warhol. Dia menjaga persahabatan dekat dengan Warhol, yang dimulai dari lukisan Basquiat dari mereka berdua bersama-sama dan menunjukkan artis lainnya. Tetapi pada tahun 1988, Basquiat overdosis heroin dan meninggal pada usia 27 tahun. Setelah kematiannya, karya seninya hanya meningkat popularitas dan harganya.

Koleksi Coach x Jean-Michel Basquiat dirilis untuk koleksi musim gugur 2020, menampilkan selebriti seperti Jennifer Lopez dan Michael B. Jordan. Koleksinya meliputi pakaian, tas, dan aksesori dengan karya seniman bermerek di atasnya. Perusahaan juga menunjukkan kegembiraan yang luar biasa atas kolaborasi ini. Direktur kreatif pelatih Stuart Vevers mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang kolaborasi, “Saya bangga untuk merayakan karya dan nilai [Basquiat] dan membantu membawa mereka ke generasi baru.”

Ini sangat ironis, karena banyak karya seni Basquiat yang memanfaatkan komentar sosial untuk mengkritik struktur kekuasaan dan rasisme sistemik, terutama masalah sosial dan politik yang terjadi di Amerika Serikat saat itu. Dia juga berfokus pada topik-topik seperti kekayaan versus kemiskinan dan pengalaman batin versus pengalaman luar, dan ia mengungkapkan ide-ide ini melalui simbol dan referensi budaya dalam karyanya. Basquiat menggunakan seninya untuk menunjukkan pengalamannya di komunitas kulit hitam dan ketertarikannya pada sejarah Afrika-Amerika melalui kombinasi lukisan, gambar, dan puisi dalam seni kontemporernya.

Dia secara lahiriah politis dan menyerang dinamika kekuasaan yang secara historis melecehkan seperti kolonialisme dan sistem kepolisian dan kebrutalan, sambil mengakui perjuangan kelas dan mengidolakan orang kulit hitam yang memimpin gerakan keadilan sosial. Melalui komentar tentang masalah keadilan sosial dalam karya seninya, Basquiat berulang kali menyatakan ketidaksetujuannya terhadap sistem yang menindas seperti kepolisian dan kapitalisme. Tampaknya tidak mungkin Basquiat akan menyetujui kolaborasi dengan Coach, merek mewah yang kuat. Sekarang, perusahaan besar dan korporasi yang mewakili sistem yang menindas itu memuji karya Basquiat, menolak untuk melihat mengapa kolaborasi ini tidak cocok dengan orang-orang yang memahami dan menikmati seninya.

Karena kematian Basquiat yang terlalu dini, dia tidak memiliki surat wasiat. Harta miliknya, atau pewaris hak dan kepentingan hukum Basquiat dan karyanya, dibagi antara ibunya, Matilde Basquiat, dan ayahnya, Gerard Basquiat. Tetapi ketika Matilde meninggal bertahun-tahun kemudian tanpa surat wasiat juga, Gerard mewarisi bagian warisannya. Setelah Gérard meninggal pada tahun 2013, dua saudara perempuan Jean-Michel Basquiat, Jeanine Heriveaux dan Lisane Basquiat, telah bertanggung jawab atas perkebunan tersebut. Sementara perkebunan berusaha untuk melestarikan dan memamerkan seni Basquiat, hak hukum yang dimilikinya memiliki kemampuan untuk berkolaborasi dengan perusahaan untuk mendapatkan keuntungan.

Basquiat memiliki kemampuan untuk menangkap pandangan dunia pada usia yang begitu muda, dan dia menahannya di sana sejak itu. Tetapi pikirkan dua kali ketika Anda melihat kolaborasi ini dengan perusahaan besar dan bisnis mode cepat. Kapitalisme mendistorsi pesan Basquiat menjadi sapi perah di mana konsumen makan dari telapak tangannya. Basquiat mungkin tidak memiliki kesempatan untuk berbicara atas nama dirinya sendiri setelah kematiannya, tetapi sikap politik dan sosialnya terlihat jelas melalui karyanya. Basquiat, seorang seniman muda yang berusaha menunjukkan kepada dunia kreasi dan pandangannya, telah dipaksa untuk terlibat dengan sistem yang ditentangnya ketika dia masih hidup. Sekarang, dari mengagungkan Basquiat melalui lensa kapitalistik, kami melakukan pekerjaannya dan pesannya sangat merugikan.