Breaking News

Bagaimana Seniman Jean Michel Basquiat Grafiti Menjadi Legenda Dunia Seni

Bagaimana Seniman Jean Michel Basquiat Grafiti Menjadi Legenda Dunia Seni – Terkadang mimpi memang menjadi kenyataan.” Ini adalah kalimat pembuka dari film karya penulis Glenn O’Brien, Downtown 81 (1981/2000) , yang dibintangi Jean-Michel Basquiat yang kurang ajar namun bersemangat sebagai seniman muda yang berjuang yang bekerja di Manhattan yang saat itu bobrok.

jean-michel-basquiat

Bagaimana Seniman Jean Michel Basquiat Grafiti Menjadi Legenda Dunia Seni

jean-michel-basquiat – Karakter itu bukan peregangan untuk Basquiat yang lahir di Brooklyn, baru berusia 19 tahun pada saat itu, yang berada di ambang kekuasaan meteoriknya sendiri dalam kancah seni pusat kota New York yang glamor dan berpasir pada 1980-an.

Tepat pada saat inilah “ Basquiat: Boom for Real ”, survei yang ditunggu-tunggu dari karya seniman di Barbican Center London , mengambil titik awalnya. Menampilkan banyak karya Basquiat, serta cuplikan arsip pameran MoMA PS1 New York/New Wave 1981 —pameran grup 100-plus seniman yang merinci adegan kontra budaya di pusat kota pada saat itu—pertunjukan itu membenamkan pengunjung ke Basquiat’s karir yang pendek tapi produktif, seperti akan meledak.

Baca Juga : Warisan Ikon Budaya Seni Jean-Michel Basquiat

“Dia tidak diragukan lagi salah satu seniman terpenting abad ke-20,” kata kurator Barbican Eleanor Nairne, menjelaskan bahwa Basquiat telah lama menjadi subjek minat biografis tanpa manfaat dari analisis sejarah yang berkelanjutan. “Saya merasa penting untuk membuat pertunjukan yang mempertaruhkan klaim untuknya dalam konteks yang lebih besar dari sekadar kesuksesan komersialnya.”

“Boom for Real” adalah pameran skala besar pertama dari karya seniman di Inggris dengan lebih dari 100 karya, banyak di antaranya belum pernah dilihat di Inggris. Terbagi di antara dua lantai, tingkat atas menceritakan awal sang seniman sebagai seniman grafiti jalanan di bawah moniker SAMO© setelah ia putus sekolah pada usia 16.

Kemudian mengikuti perkembangan berikutnya di pusat kota New York yang trendi melalui lukisan, kartu pos, undangan pesta , dan polaroid yang menempatkan dia di perusahaan ikon dan pendukung lamanya Andy Warhol, rekan artis seperti Keith Haring, penulis seperti O’Brien dan Rene Ricard, dan selebriti seperti Madonna.

Latar belakang Basquiat memang terdokumentasi dengan baik dan sering menjadi sorotan, tetapi menurut Nairne, hal itu layak untuk ditinjau, terutama di tempat non-Amerika, interdisipliner seperti Barbican. Karena dia tertarik dan menjadi bagian dari begitu banyak usaha kreatif yang berbeda—musik, film, buku, sejarah, budaya pop—“ada banyak sumber materi yang bisa diambil,” katanya. “Ini melukiskan gambaran yang jelas tentang Kota New York yang sangat berbeda pada saat itu, yang mungkin pernah didengar oleh penonton tetapi tidak pernah benar-benar dilihat.”

Di luar foto dan sketsa dari dan oleh Basquiat dan kelompoknya—bersama dengan ruang tontonan untuk O’Brien’s Downtown 81— materi arsip menceritakan kisah mistis tentang naiknya Basquiat ke ketenaran dan harga pasar astronomi yang sesuai.

Dokumen seperti sewa artis di studio Lower East Side di 57 Great Jones Street ditandatangani oleh pemiliknya, Warhol, surat dari Anna Wintour tentang fitur majalah yang akan datang, dan artikel Village Voice kontemporer yang merinci peningkatan 1.500 persen yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam nilai karyanya mengungkapkan dampak yang dimiliki seniman tersebut di kancah seni sebelum kematiannya terkait narkoba pada tahun 1988 pada usia 27 tahun.

Terlepas dari akar Big Apple Basquiat, pertunjukan solo institusional pertama seniman itu sebenarnya di Skotlandia, di galeri Fruitmarket Edinburgh pada tahun 1984. Namun tidak ada lembaga publik di Inggris yang memiliki karya seniman itu, dan belum ada pameran besar lukisannya sejak itu. 1996, ketika Galeri Serpentine menunjukkan pilihan hanya dua lusin kanvas.

Namun, kelangkaan Basquiat di Inggris hanya mendorong minat. Nairne mengatakan tanggapan publik terhadap pertunjukan itu luar biasa, dengan sekitar 2.000 pengunjung setiap hari dan tiket terjual habis hampir setiap hari. “Ini sangat meneguhkan karena pertunjukan ini tidak hanya menjadi tenaga kerja cinta yang nyata untuk sampai ke sini,” katanya, “ini sangat penting kelompok karya ini mungkin tidak akan berada di tempat yang sama lagi dalam hidup kita.”

Kekuatan pertunjukan Barbican, di atas segalanya, adalah seberapa kuatnya menempatkan seniman dalam tradisi yang kaya akan sejarah seni Amerika yang khas. Tingkat bawah pameran bergerak menjauh dari catatan kronologis kehidupan artis dan malah menggali tema berulang dan referensi sejarah dalam karyanya, seperti minatnya pada seniman rakyat seperti Bill Traylor hingga komposisi bermuatan rasial yang ditujukan untuk tokoh-tokoh Jazz klasik seperti sebagai Charlie Parker. Selain itu, ia mengeksplorasi kemampuannya yang unik untuk memadukan budaya tinggi dan rendah, sebagaimana dibuktikan dalam kemampuannya mengutip kartun semudah semiotika.

Basquiat bukan hanya seorang seniman yang luar biasa berprestasi dan tokoh sosial yang suka berteman, tetapi juga seorang raksasa intelektual. “Saya tahu kedengarannya agak basi, tetapi saya benar-benar menemukan dan mempelajari hal-hal baru dalam pekerjaan setiap saat,” kata Nairne. “Semakin Anda melihat karyanya, semakin jelas bahwa dia tidak hanya sangat cerdas, dia juga sangat lucu.”

Pameran ditutup dengan wawancara langka dengan artis dari tahun 1985. Dilakukan oleh teman-temannya Becky Johnston dan Tamara Davis, cuplikan filmnya secara mengejutkan jujur, dan kecerdasan Basquiat muncul ke permukaan.

Di dalamnya, mereka mencatat bahwa banyak ulasan tentang karyanya berfokus pada kepribadiannya daripada seninya, hingga membuat sang seniman kecewa. Dan sementara dia benar-benar menumbuhkan persona, yang “Boom for Real” dimulai dengan mencatat mitosnya, itu berakhir seperti yang dia inginkan: dengan seninya dan orang di belakangnya, dengan kata-katanya sendiri.