Breaking News

Bagaimana Jean Michel Basquiat dan Rekan Membuat Graffiti Mainstream

Bagaimana Jean Michel Basquiat dan Rekan Membuat Graffiti Mainstream – Pameran baru di Museum of Fine Arts Boston mengeksplorasi bagaimana jaringan seniman muda di Kota New York tahun 1980-an memengaruhi budaya visual hip-hop.

jean-michel-basquiat

Bagaimana Jean Michel Basquiat dan Rekan Membuat Graffiti Mainstream

jean-michel-basquiat – Catatan kontemporer cenderung memitologikan kehidupan singkat Jean-Michel Basquiat , yang meroket dari budaya grafiti bawah tanah New York City ke pengakuan dunia sebelum meninggal karena overdosis heroin pada usia 27 tahun.

Sejak kematiannya pada tahun 1988, para kritikus dan cendekiawan sama-sama memuji Basquiat, yang karya-karya berskala besar mereka memadukan warna-warna energik dan ikonografi untuk menyelidiki isu-isu kolonialisme, ras, selebritas, dan penindasan sistemik, sebagai seorang jenius artistik yang luar biasa; hari ini, lukisannya secara teratur mengambil jumlah astronomi di pelelangan.

Sebuah pameran baru di Museum of Fine Arts (MFA) Boston mengungkap citra Basquiat sebagai serigala penyendiri, alih-alih menunjukkan bagaimana ia mengasah kepekaan artistiknya dalam lingkungan rekan-rekan muda yang kreatif dan melanggar batas di garis depan budaya hip-hop.

QBaca Juga : Beberapa Artis Seniman Yang Memperingati 56 Tahun Jean Michel Basquiat

Kolaborator ini—di antaranya seniman grafiti legendaris A-One , seniman visual Fab 5 Freddy , seniman dan aktivis Keith Haring , seniman grafiti dan mural Lady Pink , dan “futuris Gotik” Rammellzee “mendorong arah baru dalam seni rupa, desain, dan musik , mendorong popularitas budaya hip-hop yang sekarang mendunia,” tulis MFA di situs webnya .

Seperti yang dilaporkan Gabriella Angeleti untuk Art Newspaper , “ Writing the Future: Basquiat and the Hip-Hop Generation ” adalah pertunjukan besar pertama yang mempertimbangkan pengaruh jaringan besar Basquiat yang sebagian besar terdiri dari kolaborator kulit hitam dan Latin, yang bekerja bersama artis di awal karirnya.

Tahun tetapi tidak pernah mencapai tingkat ketenaran meteorik yang sama. Dikurasi bersama oleh kurator MFA Liz Munsell dan kritikus Greg Tate, pameran ini menelusuri bagaimana sekelompok seniman muda yang terlibat dalam kancah hip-hop beralih dari menandai mobil kereta bawah tanah hingga berpartisipasi dalam dunia seni mainstream yang didominasi kulit putih.

“Basquiat adalah seorang seniman pada masanya dan, setelah kematian dininya, seorang seniman sepanjang masa. ‘Menulis Masa Depan’ menyoroti aspek yang kurang dieksplorasi dari karyanya dan hubungannya yang saling mempengaruhi dengan rekan-rekannya, ”kata direktur MFA Matthew Teitelbaum dalam sebuah pernyataan .

Dia menambahkan, “Basquiat dan teman-temannya mengetuk pintu tertutup dunia seni, ketukan itu berubah menjadi dorongan dan dorongan itu berubah menjadi penggulingan kuat dari struktur yang sudah lama berdiri.”

Pengunjung dapat membeli tiket masuk berwaktu ke pameran, yang dapat dilihat hingga 16 Mei 2021, secara online . Peserta yang tertarik juga dapat mendengarkan daftar putar yang dikuratori oleh Tate dan menonton video pilihan dari pameran multimedia melalui situs web MFA .

Seperti yang dicatat Pamela Reynolds dalam ulasan untuk afiliasi NPR lokal WBUR , para seniman yang ditampilkan dalam “Menulis” menciptakan seni di Kota New York yang sangat berbeda dari yang dikenal saat ini.

Di tengah penurunan ekonomi, infrastruktur yang hancur, dan pengangguran yang melonjak, kota itu “hampir tidak bertahan,” tulisnya. Lingkungan yang tidak biasa ini, pada gilirannya, memicu “fermentasi kreatif … yang akan menghasilkan revolusi global dalam seni, musik, dan desain.”

Bagian dari ruang pameran menampilkan ruang depan lebar yang dirancang menyerupai stasiun kereta bawah tanah New York City yang dihiasi seni, lapor Sebastian Smee untuk Washington Post . Galeri lain “dirancang seperti pesta dansa.”

Pengalaman keseluruhan, menurut Reynolds, “membawa kita kembali ke saat ketika mobil kereta bawah tanah yang dipenuhi grafiti meliuk-liuk di sekitar kota yang membusuk, mengantarkan perubahan yang menggetarkan dalam lukisan, gambar, video, musik, puisi, dan mode.”

Kelompok yang kemudian dikenal sebagai seniman “ pasca-grafiti ”—karyawan yang beralih dari “membom” kereta bawah tanah menjadi membuat komisi untuk pembeli di sekitar kota—termasuk Basquiat dan beberapa teman yang kurang dikenal: A-One, Lee Quiñones, dan lainnya seniman grafiti yang mulai tampil di Galeri Menyenangkan yang ikonik pada awal 1980-an. Di antara artefak yang terlihat adalah Fun Fridge , kulkas yang pernah berdiri di ruang seni East Village.

Pertunjukan ini juga berisi sejumlah karya Rammellzee, seniman setengah Italia, setengah kulit hitam dari Queens yang menganut filosofi “Gothic Futurism,” yang “menghubungkan penulis grafiti dengan pertempuran untuk kebebasan berekspresi melawan kontrol otoriter,” sebagai kritikus. Murray Whyte menjelaskan untuk Boston Globe .

Penggambaran Rammellzee tentang pejuang futuristik menghubungkan hip-hop dengan Afrofuturisme yang baru lahir filosofi visioner yang paling baru dipopulerkan dalam film 2018 Black Panther .

“Dengan membuat lompatan dari kereta api ke media massa dan galeri arus utama, [para seniman ini] adalah pasukan kejutan ambisius dari gerakan budaya pembakar, revolusi hip-hop yang akan datang,” tulis co-kurator Tate dalam kutipan katalog pameran yang diterbitkan oleh Hiperalergi.

“Dalam karir mereka berikutnya (masih berlangsung dalam banyak kasus) sebagai seniman visual yang diakui secara internasional, mereka telah memenuhi lebih dari sekadar impian besar masa muda mereka: untuk menskalakan parit dan benteng pertahanan dunia seni dan menjajah balik kastil-kastil tinggi eksklusifnya.”