Breaking News

Bagaimana Cara Menjadi Artis Seni Ala Jean Michel Basquiat

Bagaimana Cara Menjadi Artis Seni Ala Jean Michel Basquiat – Jean-Michel Basquiatbukan penggemar wawancara, dan pada kesempatan langka dia menyerah pada mereka, tanggapannya singkat—bahkan samar. Meskipun demikian, kata-kata pelukis mengungkapkan banyak hal tentang inspirasi dan prosesnya yang memakan banyak waktu.

jean-michel-basquiat

Bagaimana Cara Menjadi Artis Seni Ala Jean Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Mereka menawarkan jendela ke dalam pendekatannya, di mana ia memadukan referensi dari sejarah seni, jalan-jalan New York tahun 1980-an, dan hiruk-pikuk budaya pop dengan warisan Karibia dan identitasnya sebagai pemuda kulit hitam.

Dalam sebuah wawancara televisi yang unik dengan ART/new york dari awal 1981, ketika Basquiat berusia 21 tahun, kurator Marc H. Miller bertanya kepada pelukis dari mana kumpulan kata-kata puitis yang tertulis di kanvasnya berasal.

Berdiri di depan karya Notarisnya pada tahun 1983, dia menjawab dengan singkat: “Kehidupan nyata, buku, televisi.” Ketika ditekan untuk lebih, dia mengakui pentingnya spontanitas untuk latihannya: “Ketika saya sedang bekerja saya mendengar mereka, Anda tahu, dan saya hanya membuangnya,” katanya tentang kata-kata itu.

Baca Juga : Pengaruh Lukisan Leonardo da Vinci di Karya Seni Jean Michel Basquiat

Tetapi karya Basquiat juga sangat bijaksana—hasil dari pengamatannya yang rakus terhadap dunia di sekitarnya. “Saya tidak memikirkan seni saat saya bekerja,” katanya kepada penulis Isabelle Graw pada 1986. “Saya mencoba memikirkan kehidupan.”

Sementara Basquiat hanya bertahan sampai usia 27 tahun, meninggal pada tahun 1988 karena overdosis obat, ia meninggalkan sebuah karya yang tak terhapuskan mengubah lukisan. Dia juga memberi kami serangkaian wawancara (namun singkat) yang menawarkan pandangan mendalam tentang perkembangan dan dorongan artistiknya. Di bawah ini, kami membagikan beberapa kata-kata pelukis yang paling menginspirasi.

Gunakan museum sebagai ruang kelas Anda

Sementara Basquiat tidak pernah menerima pendidikan seni formal, ia belajar sejarah seni dengan rakus sejak usia muda. Tumbuh di Park Slope, Brooklyn, ibunya secara teratur membawanya ke Museum Brooklyn ensiklopedis , di mana ia menjadi “anggota junior” yang membawa kartu pada usia enam tahun.

Seiring bertambahnya usia, Basquiat tidak mengikuti pendidikan tradisional, melompat-lompat dari sekolah ke sekolah hingga akhirnya putus sekolah setelah tahun pertama sekolah menengah atas. Sebaliknya, dia lebih suka belajar sendiri. “Saya tidak pernah pergi ke sekolah seni. Saya gagal dalam kursus seni yang saya ambil di sekolah, ” kenang pelukis itu kemudian. “Saya hanya melihat banyak hal. Dan begitulah cara saya belajar tentang seni, dengan melihatnya.”

Kemudian, dengan sesama penulis grafiti dan musisi Fred Braithwaite yang menggunakan moniker Fab 5 Freddy yang lebih terkenal — Basquiat membentuk “klub museumnya”. Pasangan ini melakukan kunjungan mingguan ke museum di seluruh kota.

“Kami akan pergi ke Museum Metropolitan dan bertingkah seperti kami adalah mahasiswa seni,” kenang Braithwaite dalam sebuah wawancara untuk Jean-Michel Basquiat: 1981: Studio of the Street. “Kami akan mengeluarkan kertas gambar dan berjalan-jalan membuat sketsa barang-barang yang menurut kami keren.”

Di Met, Basquiat berkenalan secara dekat dengan karya Tuan Tua Suka Caravaggio dan Ekspresionis Abstrak Suka Jackson Pollock, Willem de Kooning, dan Mark Rothko. Di rumah, dia akan memasukkan unsur-unsur komposisi dan tekniknya ke dalam kumpulan lukisannya sendiri yang terus berkembang.

Jika Anda tidak setuju dengan pendirian, jangan takut untuk mengkritiknya

Bahkan di sekolah dasar, pendekatan artistik Basquiat tidak sesuai dengan standar bakat yang diterima. “Saya adalah seniman yang sangat buruk saat masih kecil. Terlalu abstrak ekspresionis, atau saya akan menggambar kepala domba jantan, benar-benar berantakan,” kenangnya kemudian.

Bersama mantan teman sekelasnya Al Diazo, dia membawa sentimen ini ke jalan—karya pertama yang diungkapkan Basquiat ke publik. Kedua seniman tersebut mengadopsi tag grafiti “SAMO,” yang berarti sama tua, sama tua” atau “kotoran tua yang sama.

Di seberang tembok dan kereta bawah tanah New York, mereka menuliskan pesan-pesan puitis yang jelas-jelas mempermasalahkan kapitalisme dan, menurut pendapat mereka, keserakahan dan nepotisme yang menggerakkan dunia seni. Dalam huruf kapital semua, mereka dengan berani mengumumkan pepatah seperti: “SAMO 4 yang disebut avant-garde” dan “SAMO adalah istilah seni yang membatasi 2 akhir. Berkeliling di perusahaan dana perwalian konvertibel ayah. ”

Dalam sebuah wawancara dengan penulis Tamra Davis dan Becky Johnston pada pertengahan 80-an, Basquiat menjelaskan motivasi di balik pekerjaannya sebagai SAMO. “Saya lebih tertarik menyerang sirkuit galeri saat itu. Saya tidak berpikir untuk melukis—saya berpikir untuk mengolok-olok lukisan yang ada di sana, lebih dari membuat lukisan,” kenangnya. “Seni itu kebanyakan minim ketika saya muncul dan itu agak membingungkan saya. Saya pikir itu membagi orang sedikit. Saya pikir itu mengasingkan kebanyakan orang dari seni.”

Sementara Basquiat akan mulai fokus pada lukisan pada tahun 1981 tahun di mana ia terkenal pindah dari jalanan ke studio—ia akan terus memasukkan bahasa dan citra yang menghukum kecenderungan rabun dan haus uang dari dunia seni komersial ke dalam kanvasnya.

Carilah mentor Anda

Terlepas dari kritik Basquiat terhadap pembentukan seni, ia mengagumi sejumlah seniman paling terkenal, secara rutin mengutip Robert Rauschenberg dan Andy Warholsebagai idolanya.

Dia sangat terpesona dengan Warhol, yang juga telah mengubah arah seni dan bagaimana itu dihargai dengan meluncurkanSeni pop. Tahap lain dari pendidikan seni ad-hoc Basquiat berkembang setelah ia dengan berani memperkenalkan dirinya ke Warhol, berjalan-jalan di Soho pada akhir 70-an. Keputusan itu akan membawa Basquiat ke mentornya yang paling berpengaruh.

Pada saat itu, Basquiat menjajakan kartu pos dan kaus oblong yang dicat untuk membantu memenuhi kebutuhan, mengangkutnya ke mana pun dia pergi. Pada suatu hari yang menentukan, dia melihat Warhol dan Henry Geldzahler, kurator seni Amerika yang berpengaruh di Met, melalui jendela WPA yang trendi di Prince Street.

“Jean berjalan dengan barang-barang berukuran kartu pos—seperti langkah peralihan dari grafiti ke dunia galeri,” kenang Geldzahler kepada Phoebe Hoban, dalam biografinya tahun 1998 Basquiat: A Quick Killing in Art. “Dan dia memperhatikan Andy, jadi dia masuk dan dia menunjukkan pekerjaan itu kepada Andy.” Sementara Geldzahler segera menolak Basquiat sebagai “terlalu muda,” Warhol membeli kartu pos seharga $ 1, memulai hubungan yang signifikan antara kedua artis.

Tidak lama kemudian, Warhol menjadi juara lukisan awal Basquiat, memperkenalkan seniman muda dan karyanya ke jaringan luas seniman, penulis, kurator, dan galeri yang berpengaruh. Mereka mengembangkan hubungan profesional yang produktif dan persahabatan yang mendalam. “Saya belum pernah melihat Andy begitu dekat dengan siapa pun, dan saya belum pernah melihat Jean begitu dekat dengan siapa pun—orang-orang ini benar-benar saling mencintai,” kenang dealer dan kurator Jeffrey Deitch.

Buku harian Warhol penuh dengan referensi ke Basquiat—perjalanan ke studionya, makan bersama di Odeon, menghadiri konser Boy George bersama. Pada tahun 1985, kedua seniman berkolaborasi dalam serangkaian karya untuk pameran “Lukisan Warhol/Basquiat”, di mana, seperti yang diingat Basquiat dalam wawancaranya dengan Davis dan Johnston, “[Warhol] akan menempatkan sesuatu yang sangat konkret atau dapat dikenali, seperti judul surat kabar atau logo produk, dan kemudian saya akan merusaknya.” Sementara kedua seniman itu berselisih tentang pameran Basquiat menjadi marah ketika dia disebut sebagai sahabat karib Warhol oleh pers — seniman yang lebih muda itu hancur oleh kematian Warhol pada tahun 1987.

Remix referensi Anda

Ketika kosakata visual Basquiat berkembang, dan kanvasnya berkembang dalam ukuran, berbagai referensi yang mengisinya juga terakumulasi. Seperti yang dijelaskan Luc Sante, seorang penulis dan teman Basquiat, seniman itu mengumpulkan “gambar, kata, dan musik ke mana pun dia pergi, menyerap dan menerapkannya, terkadang dengan segera. Dia menggambar diagram dari buku sekolah pacar, bahan-bahan dari sisi paket, papan nama dari jalanan.

Sebuah lukisan tunggal, seperti The Ruffians (1982), dapat memadukan anggukan pada Erased de Kooning Drawing (1953) karya Rauschenberg yang terkenal dengan sindiran pada topeng Afrika dan kartun pemuda Basquiat.

Basquiat mengisyaratkan prosesnya menyerap referensi budaya pop, khususnya, dalam wawancaranya dengan Davis dan Johnston: “Apakah Anda memiliki metode kerja tertentu?” Johnston bertanya. “Saya biasanya di depan televisi,” jawab Basquiat. “Saya harus memiliki beberapa bahan sumber di sekitar saya untuk bekerja.” Pelukis itu terkenal karena bekerja dalam sup bahan sumber yang sesungguhnya. Dia melukis sambil menonton kartun dengan tumpukan buku seni, majalah, dan buku teks di kakinya.

Kata-kata yang tertulis di kanvasnya menunjuk paling terang pada rangkaian inspirasi yang dalam ini. Dalam satu bagian dari tahun 1981, Basquiat menyematkan frasa “Flats Fix,” yang ditarik dari tanda-tanda sisi jalan dari toko-toko Autobody di lingkungan yang secara historis berkulit hitam di Brooklyn. “Itu adalah salah satu hal yang dia ingat dengan baik dan diekstraksi dari banyak makna,” kenang ayah Basquiat, Gerard, dari karya itu. “Dia selalu menggunakan simbolisme sederhana untuk menjelaskan situasi yang kompleks.” Dalam hal ini, itu adalah budaya asalnya Brooklyn dan identitasnya sebagai orang kulit hitam di dalamnya.

Dia juga menarik dari literatur dan buku pelajaran. Dalam sebuah karya tahun 1987, judul bab Moby Dick yang dikupas menjadi semacam puisi: “Loomings, Carpet-Bag, Spouter-Inn, Counterpane, Breakfast, Street, Chapel.” Di lain, dia menarik frase “Perang Punisia” dari “buku panduan tentang sejarah Romawi,” saat dia menjelaskan dengan senyum lebar dalam wawancara ART/new york .

Seperti yang Deitch, yang juga membacakan pidato Basquiat di pemakamannya, mengatakan kepada Larry Warsh dalam buku 1993 Jean-Michel Basquiat: The Notebooks , “Kanvas Basquiat adalah kain tetes estetika yang menangkap kebocoran dari pikiran yang berputar. Dia menyedot kejatuhan budaya dan meludahkannya di atas kanvas yang membentang, berubah secara mengganggu.