Breaking News

Awal Perjalanan Karir Seniman Jean Michel Basquiat

Awal Perjalanan Karir Seniman Jean Michel Basquiat – Kembali pada tahun 1980, beberapa karya Jean Michel Basquiat yang paling awal dibuang sebagai sampah ketika seorang anak toko di New York jatuh tiga bulan di belakang uang sewanya. Dia adalah seorang karyawan Patricia Field, yang mengelola toko pakaian di East 8th Street tempat pertunjukan pertama Basquiat diadakan.

jean-michel-basquiat

Awal Perjalanan Karir Seniman Jean Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Field terkenal karena karyanya dalam menyusun pakaian eksentrik yang membantu meningkatkan popularitas sitkom Sex And The City , tetapi saat itu dia bergaul dengan artis seperti Andy Warhol dan Keith Haring dan menghabiskan malam di Studio 54 . Setelah pertunjukan ditutup, anak laki-laki itu menawarkan untuk membawa karya-karya itu ke apartemennya sehingga orang-orang dapat membuat janji untuk melihatnya. Tiga bulan kemudian dia diusir dan keluar di jalan.

Tahun ini, Basquiat menjadi artis AS termahal di lelang ketika kolektor Jepang Yusaku Maezawa membayar £85 juta untuk sebuah kanvas 1982 yang menggambarkan tengkorak. Dia telah memecahkan semua rekor untuk artis kulit hitam.

Saat ini sekitar 140 karyanya dipamerkan di Barbican di London. Hanya sepertiga yang merupakan lukisan. Sepertiga lainnya adalah gambar dan sepertiga terakhir adalah “objek lain,” jelas kurator Eleanor Nairne. “Kolase. Kartu pos. Xerox.”

Baca Juga : Bagaimana Jean Michel Basquiat dan Rekan Membuat Graffiti Mainstream

Basquiat biasa melukis jumper dan jumpsuits Tivec di toko Field dan dia menjualnya seharga sekitar $18 untuk membuat artis yang miskin dan melayang itu mendapat sedikit penghasilan. “Dia melukis apa saja yang dia bisa. Saya rasa dia tidak membedakannya dengan melukis di atas kanvas atau kaos. Kanvas hanya memiliki lebih banyak konten di dalamnya, ”katanya. “Ketika dia melakukan pertunjukan seni ini di toko saya ada mesin tik tua. Ada jas pria. Ada beberapa hal elektronik yang aneh. Dia baru saja mengecatnya dan kami memakunya di dinding.”

“Toko-toko adalah pusat di mana semua orang akan bertemu,” kata perancang busana Andre Walker, yang berada di tempat kejadian pada saat itu. Dia mulai bergaul dengan kerumunan It pada usia 15 atau 16 tahun dan duduk untuk potret Basquiat berusia 19 tahun komisi untuk Wawancara Andy WarholMajalah.

Waktu itu sangat teladan dari sikap ad hoc, gaya bebas, do-it-yourself, improvisasi. Pengaruhnya sangat banyak – Anda memiliki London, Anda memiliki Berlin. Anda memiliki seni. Semuanya benar-benar rusak semua bangunan rusak.” Beberapa tahun sebelumnya New York berada di ambang kehancuran finansial blok-blok ditinggalkan, Bronx terbakar.

Suasana aneh di kota kumuh inilah yang memungkinkan tumbuhnya adegan lintas budaya yang semarak. Mantan pacar Basquiat, Alexis Adler, yang tinggal bersamanya selama bertahun-tahun melukis di Field’s menulis, “Hidup kami bertemu pada saat yang luar biasa di East Village of New York City, pusaran di mana seni adalah kehidupan dan kehidupan adalah seni.”

Sudah sepantasnya karir artis dimulai dekat dengan fashion, di toko Field, karena warisannya terus didukung oleh idola dari paket gaya. Di antara desainer, dia mungkin artis yang paling banyak dikutip, sebagian karena karyanya tetapi terutama karena penampilannya.

Dia selalu menjadi referensi bagi banyak orang,” kata Kim Jones, direktur gaya pria Louis Vuitton, yang menyebut inspirasi untuk koleksi Musim Gugur/Musim Dingin 2017-nya sebagai kancah seni New York tahun 70-an dan 80-an, mengutip Basquiat dan rekan-rekannya seperti sebagai Haring, Julian Schnabel dan Andy Warhol. “Tentu saja tidak banyak foto dirinya karena dia tidak ada selama itu,” lanjut Jones.

Basquiat hidup hanya 27 tahun, meninggal pada tahun 1988 karena overdosis obat. Foto-foto dari kehidupannya yang singkat menunjukkan dia memadukan pakaian olahraga adidas dengan menjahit, atau pakaian olahraga tebal yang menggantung dari tubuhnya.

Ini adalah tampilan yang sangat 2017. Di tahun-tahun awalnya, dia suka memakai jas lab. Ketika harga karyanya meningkat, ia beralih ke merek yang lebih mewah, tetapi perasaan yang belum terselesaikan tetap ada. “Saya suka cara dia mengenakan pakaian yang sangat mahal dan memperlakukannya seperti sampah – menghancurkannya, membuatnya terlihat lebih keren.”

“Gaya Jean-Michel adalah teladan gaya semua orang pada saat itu,” lanjut Walker. “Ada semua barang antik ini barang surplus yang luar biasa dari Tiga Puluh dan Empat Puluh dan Lima Puluh tersedia dengan harga sekitar $5.

Ketika Anda akan menemukan rompi domba Mongolia dan celana khaki dan kemeja merah Anda akan memakainya karena Anda akan tahu bahwa itu akan menjadi tampilan baru. Anda akan berjalan di Broadway dan menemukan 15 penampilan berbeda yang membuat Anda terlihat seperti bintang film. Majalah dan musik mendorong individualitas dan entah bagaimana ada klub untuk setiap demografis. Itu otomatis politis – kami mengenakan pakaian seharga $5 dan terlihat seperti Oscar de la Renta.”

Tempat-tempat yang terlihat seperti itu adalah Mudd Club dan restoran Mr Chow. Di Harlem, Dapper Dan, seorang visioner yang sekarang dikenal sebagai pendiri logomania dengan desain bermerek palsunya dan inspirasi lain yang dikutip Jones untuk koleksi AW17-nya menyaksikan ledakan budaya gaya.

“Untuk memahami mode, Anda harus memahami subkultur musik dan narkoba. Keluar dari tahun tujuh puluhan dan memasuki periode epidemi crack, terjadi ledakan konsumsi yang mencolok,” kenangnya, “Ada lebih banyak uang daripada yang saya lihat sepanjang hidup saya dan lebih banyak orang yang terlibat dalam mode dan obat-obatan dan itu menyebabkan ledakan gaya karena orang bisa mengekspresikan diri mereka sendiri.”

Basquiat sangat cantik. Dia tampak hebat dalam pakaian. Dia dikenal karena kebiasaannya melukis dalam setelan Armani seharga $1000, merusaknya dengan warna-warna berani yang sama yang mendefinisikan kanvasnya. Dia terkenal muncul di sampul majalah New York Times pada Februari 1985 tanpa alas kaki dan cocok di bawah garis tali “Seni Baru, Uang Baru.” “Ketika dia tidak memakai sepatu, itu adalah komentar langsung tentang kaki orang kulit hitam yang pucat,” saran Walker. Beberapa tahun kemudian, dia berjalan di peragaan catwalk Comme Des Garçons Spring/Summer 1987, memodelkan dua setelan jas abu-abu double-breasted.

Mereka yang berkecimpung di dunia seni merasa gugup dengan asosiasi ini. Diskusi tentang gaya dan penampilannya ”terus dicemaskan dengan muatan budaya”, kurator Barbican, Nairne, mengakui. “Ada beberapa kritikus yang menganggap karyanya hanyalah bagian dari ledakan seni tahun 80-an dan kesuksesannya sebagian karena orang-orang menganggapnya begitu cantik. Dan komentar tentang narkoba memainkan stereotip pria kulit hitam muda berusia 20-an. Ini adalah gagasan bahwa setiap intelektualisasi adalah angan-angan.”

“Tidak ada yang merasa seperti itu tentang Miles Davis,” kata penulis Greg Tate yang, pada tahun 1989, setelah Basquiat meninggal, menulis sepotong bergerak untuk kain terbaik di New York City, Village Voice , berjudul “Nobody Loves A Genius Child: Jean- Michel Basquiat, Flyboy Kesepian Dalam Buttermilk Of The Eighties Art Boom”.

Tate dipekerjakan oleh judul beberapa tahun sebelumnya untuk membantu mereka menutupi musik hitam. “Buktinya ada di puding – sangat sedikit gambar buruk Jean-Michel. Tapi kemudian ada orang yang masih sangat protektif terhadapnya, karena dia menciptakan rasa dirinya yang tentu saja rentan terhadap serangan, dan dalam dunia seni lebih dari di tempat lain. Sembilan dari sepuluh artikel mengatakan dalam kalimat pertama bahwa dia adalah seorang pria kulit hitam yang meninggal karena overdosis heroin.”

Basquiat terlihat sangat menarik sehingga Anda segera menyadari bahwa pakaiannya mungkin adalah hal yang paling tidak menarik tentang dirinya. Untuk Tate, dia dan Davis berhubungan. “Fashion dengan huruf besar F memunculkan banyak stigma, tetapi ini adalah fitur yang menonjol dari ikon hitam seperti yang kita ketahui, karena setiap orang, ketika memikirkan ikon khusus mereka, selalu berpikir tentang gaya bagaimana seseorang mendesain penampilan mereka untuk dikirim pesan tentang identitas mereka.

Tate dibesarkan di Washington DC mendengarkan Davis. “Setiap kali dia datang ke kota pada hari Senin setelah akhir pekan, pertanyaan pertama yang ditanyakan orang-orang yang tidak hadir di acara itu bukanlah apa yang dia mainkan, itu apa yang dia kenakan.” Basquiat juga seorang penggemar.

Dia memberi tahu Anda sejak awal bahwa pahlawannya adalah museum jazz. Mereka sangat elegan,” lanjut Tate. Sebuah karya yang direferensikan secara khusus, Seniman Negro Terkenal, dari 1981, namechecks a who’s who of black history; Davis, serta Malcolm X, Jesse Owens, Charlie Parker, Billie Holiday, Nat King Cole, dan lainnya.

Bagi Basquiat, gaya adalah kendaraan untuk menavigasi dunia seni. “Ini penuh dengan orang-orang yang memperdagangkan kecantikan mereka sendiri seperti halnya pekerjaan mereka,” kata Tate. “Seniman selalu membuat pilihan spektakuler dalam hal apa yang akan mereka kenakan – ini adalah bagian dari permainan galeri, permainan rayuan dengan para kolektor. Mereka membeli Anda sebanyak mereka membeli pekerjaan.

Ini adalah salah satu kesempatan langka di mana sistem kelas ditumbangkan. Tidak ada yang akan mengingat Anda karena Anda meninggal dengan satu miliar dolar, tetapi mereka akan mengingat koleksi Anda. Jean Michel sangat menyadari hal itu. Seluruh hidupnya sebagai orang kulit hitam di dunia seni adalah pertunjukan. Anda dapat mengetahui dari semua wawancara – mereka semua adalah tarian yang luar biasa di sekitar asumsi rasis.

Ada adegan yang sangat mengerikan dalam potongan rekaman tahun 1982, ketika kritikus seni Marc Miller bertanya kepada Basquiat yang saat itu berusia 21 tahun tentang apa yang orang lain sebut sebagai “semacam ekspresionisme primal.” Basquiat membalas, “Seperti kera? Primata?” Miller tampak malu, “Saya tidak tahu.” “Anda mengatakannya, Anda mengatakannya,” kata Basquiat.

Antara pertunjukannya di Field’s dan kematiannya, Basquiat telah beralih dari menjual kartu pos seharga beberapa dolar menjadi menjual kanvas seharga puluhan ribu. “Ini adalah pria yang bisa naik Concorde tetapi tidak bisa memanggil taksi. Anda harus membayangkan bagaimana rasanya mencapai tingkat kesuksesan yang dia lakukan saat itu,” kata kurator Nairne, “Sangat spesifik dia memilih untuk mengenakan setelan Armani. Ini memiliki cache budaya yang sangat spesifik pada periode itu. The Eighties menyaksikan kelahiran yuppie – ini adalah momen yang sangat istimewa.”

Basquiat terpesona oleh identitas dan citra. “Salah satu alasan mengapa dia memiliki pengaruh yang sangat bertahan lama adalah karena sebenarnya merupakan hal yang sangat post-modern untuk dapat memahami identitas sebagai lahan yang sangat subur untuk bereksperimen,” kata Nairne. Selama karirnya, Basquiat mengumpulkan salah satu koleksi kaset video terbesar dari artis mana pun pada periode itu, penuh dengan film surealis, film bisu, dan film Jepang awal.

Ketika di rumah atau di studionya, dia selalu memiliki sesuatu di televisi. “Normal hari ini, tapi tidak biasa saat itu,” kata Nairne. Dia juga memiliki perpustakaan besar buku dan buku seni dan koleksi rekaman yang luas untuk dirujuk. Dia akan mereferensikan secara bebas dalam karyanya merek, logo, musik, seni Afrika, kartun, artis lain. Anehnya, betapa seringnya orang lain saat ini memberi penghormatan kepadanya dalam pekerjaan mereka.

Tidak pernah ada waktu yang lebih tepat untuk menemukan Basquiat. Field menggambarkan karyanya sebagai “nubuat.” Tate setuju; “Karya ini sangat prediktif terhadap dunia sehingga era digital muncul. Satu di mana kesadaran setiap orang dipenuhi sepanjang waktu, dengan perdagangan, atau ras, atau media, atau drama, atau tragedi, pembantaian tubuh hitam. Semua itu terjadi dalam pekerjaan itu adalah pekerjaan yang tidak bisa dihasilkan oleh orang lain.”