Breaking News

Andy W Dan Jean-Michel Basquiat Merupakan Persahabatan Yang Mendefinisikan Dunia Seni

Andy W Dan Jean-Michel Basquiat Merupakan Persahabatan Yang Mendefinisikan Dunia Seni – Ketika Andy Warhol meninggal secara tak terduga pada Februari 1987, itu meninggalkan lubang di dunia seni New York City. Itu juga sangat mempengaruhi teman baiknya, pelukis Jean-Michel Basquiat.

jean-michel-basquiat

Andy W Dan Jean-Michel Basquiat Merupakan Persahabatan Yang Mendefinisikan Dunia Seni

jean-michel-basquiat – Selama setengah dekade sebelumnya, dua bintang seni berkolaborasi dalam lukisan, tetapi juga tumbuh dekat pada tingkat pribadi. Warhol menjadi tuan tanah Basquiat mereka akan melakukan percakapan telepon dan bepergian bersama; dan negarawan senior seni Pop itu bahkan mengunjungi keluarga teman mudanya di Boerum Hill, Brooklyn, untuk makan.

Setelah kematiannya, sebagian besar tanah miliknya digunakan untuk mendirikan sebuah yayasan, dan sekarang menampung hasil dari dekade yang dihabiskannya untuk mendokumentasikan kehidupan dengan sangat rinci.

Selama lebih dari 30 tahun, Yayasan Seni Visual Andy Warhol telah melestarikan dan memulihkan karyanya, sambil juga menemukan cara baru untuk menghidupkannya kembali. Pada tahun 2014, yayasan tersebut menyumbangkan banyak koleksi foto negatif Warhol ke Universitas Stanford sehingga dapat didigitalkan, dan hasilnya telah memperluas catatan hubungan dekat antara Basquiat dan Warhol.

Baca Juga : Kutipan Oleh Jean Michel Basquiat dan Museum of Fine Arts Boston Exhibition

Michael Dayton Hermann saat ini adalah direktur lisensi di yayasan tersebut, tempat dia bekerja selama lebih dari satu dekade, dan, dalam sebuah buku baru, Warhol on Basquiat: The Iconic Relationship Told in Andy Warhol’s Words and Pictures,ia mengumpulkan buku harian dan foto-foto yang memaparkan kisah persahabatan mereka.

Itu juga mendokumentasikan pesta dan makanan yang mereka bagikan dengan bintang lain di orbit mereka— Bianca Jagger, Madonna, Dolly Parton, Rosanna Arquette, dan Whoopi Goldberg hanyalah beberapa dari wajah terkenal yang membuat penampilan cameo.

Di sini, Hermann menjelaskan hubungan antara buku harian Warhol dan era Instagram, dan mengapa artis tetap menjadi sosok yang menarik beberapa dekade setelah kematiannya.

Michael Dayton Hermann: Idenya datang dari keingintahuan pribadi saya. Saya telah bekerja di yayasan untuk beberapa waktu, dan menyadari bahwa nama Basquiat sering muncul di buku harian. Saya ingin lebih memahami tentang apa hubungan ini, jadi sebagai latihan, saya mengambil semua entri buku harian yang terkait dengan Basquiat dan memasukkannya ke dalam satu dokumen, dan saya segera menyadari bahwa itu memiliki busur naratif. Rasanya seperti sebuah cerita, cerita yang luar biasa, dan Warhol adalah pendongengnya.

Beberapa orang yang terlibat dalam tahap awal hanya terpesona oleh foto-foto itu, dan dapat dimengerti, karena beberapa dari mereka begitu akrab dan belum pernah terlihat sebelumnya. Saya sangat menganjurkan dan akhirnya menang dalam konsep buku ini lebih sebagai novel grafis daripada sebagai murni fotografi, monografi tradisional dalam pengertian … Kisah ini diceritakan tidak hanya melalui entri buku harian Andy, tetapi juga melalui foto-foto.

Hampir terasa seperti Anda sedang membaca blog atau feed Instagram seseorang. Anda mendapatkan wawasan tentang siapa mereka, apa yang mereka lakukan setiap hari, dari hal-hal seperti berolahraga hingga perjalanan mereka ke seluruh dunia.

Namun momen-momen ini tidak didokumentasikan untuk mendapatkan suka dan pengikut. Mereka didokumentasikan hanya untuk mengabadikan momen-momen intim ini, tanpa pengetahuan nyata tentang bagaimana mereka dapat digunakan nanti. Ada kejujuran brutal yang muncul dalam foto-foto intim ini yang hilang dalam banyak bahasa visual yang kita kenal sekarang di media sosial.

Bisakah Anda membuat sketsa busur naratif itu? Bagaimana awal dan akhir?

Ini dimulai dengan rasa ingin tahu dan intrik, setelah mereka diperkenalkan oleh seorang kenalan bersama. Dengan sangat cepat Anda dapat melihat bahwa mereka berbagi banyak minat, di lingkaran sosial bersama.

Mereka terinspirasi satu sama lain. Mereka membuat potret satu sama lain, dan dalam waktu sekitar satu tahun mereka melakukan lukisan kolaboratif bersama. Begitu cepat, mereka berada dalam hubungan yang intens ini dikelilingi oleh pemandangan seni di pusat kota New York City dan drama yang mengelilingi semua itu, dari pertunjukan galeri hingga ulasan hingga lelang hingga penjualan.

Mereka terus bersama selama beberapa tahun di adegan. Tapi kemudian ada sedikit perpisahan dalam hubungan itu, dan, pada akhirnya, tidak ada rekonsiliasi untuk itu. Warhol meninggal secara tak terduga dan tragis setelah operasi kandung empedu, dan sekitar satu setengah tahun setelah itu, Sayangnya, Basquiat meninggal karena overdosis. Ini benar-benar akhir yang menyedihkan dan tragis… Ada begitu banyak lapisan yang bisa dikupas. Bukan hanya individu-individu ini dan hubungan mereka, tetapi juga saat ini, yang sangat, sangat istimewa.

Apakah Anda merasa kehilangan sesuatu dengan tidak memiliki sisi cerita Basquiat, hanya sisi Warhol?

Saya pikir itu cerita yang berbeda dan buku yang berbeda Seperti halnya hubungan apa pun, orang-orang yang benar-benar mengetahui hubungan itu adalah orang-orang yang berpesta. Saya mendapat hak istimewa untuk bertemu dan berbicara dengan begitu banyak orang berbeda yang mengenal [Warhol dan Basquiat], dan sangat menyenangkan mendengar cerita mereka.

Tapi seringkali [cerita] yang mereka sampaikan bertentangan satu sama lain. Mereka memiliki perspektif yang berbeda dan sudut pandang yang berbeda. Jadi saya merasa bahwa yang terbaik yang bisa kita lakukan di sini adalah menggunakan apa yang tertinggal untuk menceritakan kisah [Warhol] dari sudut pandangnya.

Ini bukan buku hanya umumnya tentang hubungan. Ini [pandangan] Warhol—foto-fotonya, entri buku hariannya, dan materi arsipnya, semuanya terkait dengan hubungan ini… Ada fotografer lain yang mengabadikan momen luar biasa di antara mereka berdua, dan semua itu kaya dan menarik dan menarik…Tapi saya ingin itu terasa seperti sumber utama, bukan hanya, Anda tahu, sudut pandang saya tentang hubungan itu.

Anda memiliki praktik artistik Anda sendiri, tetapi Anda juga telah menghabiskan begitu banyak karir Anda bekerja dengan arsip Warhol. Apakah itu memengaruhi Anda sebagai seorang seniman?

Ketika saya datang untuk bekerja di yayasan, saya adalah seorang seniman yang relatif muda, dan saya menerima begitu banyak dari apa yang dia lakukan begitu saja. Itu tidak beresonansi yang kuat bagi saya, untuk menjadi benar-benar jujur.

Seiring waktu saya mulai memahami apa yang dia lakukan, terutama dengan melihat karyanya yang dimulai pada tahun 60-an: betapa eksperimental dan avant-garde itu, dan bagaimana dia benar-benar tidak takut mengambil peluang dan risiko.

Di zaman sekarang ini, ketika begitu banyak seniman dirayakan karena membuat karya tidak orisinal yang seringkali terlihat seperti produk mewah, sangat menyenangkan untuk diingatkan bahwa seniman seperti Warhol membuat [seni yang dulu]…sangat inovatif dan berani mengambil risiko dan dia dijauhi dalam banyak hal karena itu. Jadi, sementara dia menjadi selebriti dan menjadi komersial, dia berakar kuat dalam praktik avant-garde ini.

Apakah Anda mempelajari sesuatu yang baru tentang Warhol dengan mengerjakan proyek ini secara khusus?

Melihat entri [buku harian], ditambah dengan begitu banyak foto, benar-benar memanusiakan dia Warhol adalah seorang selebriti ketika dia masih hidup, dan, sekarang, beberapa dekade setelah dia meninggal, mitos itu terus berkembang. Jadi, sungguh mengejutkan bagaimana karakternya yang relatable dalam bahasa yang dia gunakan dan dalam hal-hal yang dia pikirkan dan bicarakan.

Kita berada di saat kesukuan ekstrem, di mana nuansa abu-abu dan nuansa dan kompleksitas dipandang dengan skeptis. Apa yang saya sukai dari buku ini adalah ia menyajikan hubungan antara dua karakter yang mengabaikan konvensi dan hanya menolak untuk menyesuaikan diri dengan rapi ke dalam kotak yang ditentukan. Mereka sangat individualistis, dan itu bukan hanya sebuah merek. Itu benar-benar ada dalam pikiran dan tindakan mereka. Mereka hanya menolak untuk dimasukkan ke dalam kotak.